Monday, September 11, 2017

Menikmati 3 Kuliner Legendaris di Pasar Baru Jakarta


Memasuki gerbang megah bertuliskan Passer Baroe 1820, saya seperti terlempar ke lorong dimensi masa lalu. Di sisi kanan dan kiri terdapat deretan toko dengan gaya bangunan perpaduan arsitektur Tiongkok dan Eropa yang seperti tidak tersentuh modernitas. Namun itulah yang membuat Pasar Baru Jakarta menjadi destinasi unik yang menyenangkan untuk dijelajahi.



Pasar Baru dibangun saat masa VOC masih berkuasa di Batavia tahun 1820 dan jadi pusat perbelanjaan tertua di Jakarta. Hingga kini, Pasar Baru masih eksis banget. Pengunjung masih berdatangan setiap harinya. Saat saya ke Pasar Baru bersama teman-teman, saya saja sampai bingung jalan di lorong beratapnya karena ramai sekali di salah satu sudutnya. Orang berjalan, motor, dan mobil berlalu lalang di sana. Makin lama makin ramai karena selain toko permanen ada juga pedagang kaki lima yang mangkal di bagian depan toko.
 

Jika ingin mencari kain meteran, bisalah mampir ke Pasar Baru. Ada beberapa toko kain yang kebanyakan dimiliki oleh keturunan India Indonesia. Mau bikin jas atau beli perlengkapan olahraga juga bisa. Saya sempat masuk ke toko perabotan rumah tangga, Toko Melati namanya. Toko ini termasuk toko legendaris di Pasar Baru. Dari yang pelalatan masak moderen sampai gelas dan rantang jadul bisa dilihat (dan dibeli) di toko ini. Ya ampun, saya aja melihat toples warna-warni di dalam Toko Melati rasanya seneng banget! Hihi....
 

Nah, kalau sudah lelah berkeliling toko, beli ataupun tidak :D, langsung aja, deh, cobain tiga kuliner klasik nan legendaris yang ada di Pasar Baru Jakarta ini. Ketiga tempat kuliner ini bahkan sudah ada sejak saya belum lahir. :D
 

Bakmi Gang Kelinci 
Rasanya enggak asing ya dengan nama restoran legendaris ini. Namanya sama seperti lagu kondang yang dinyanyikan Lilis Suryani. :D Yap, Bakmi Gang Kelinci yang sudah ada sejak 1957 ini memang berada di Jalan Kelinci Raya. Disebut gang mungkin karena jalan tersebut memang sempit. Meski terletak di gang yang sempit, restoran ini sangat ramai saat saya menyambanginya untuk pertama kalinya.
 

Semua kursi saya lihat terisi oleh pengunjung yang sedang menyantap makanan atau yang menunggu pesanannya. Tapi alhamdulillah, enggak berselang lama, ada satu meja yang kosong, sehingga saya dan teman-teman bisa duduk dan memesan makanan.  Setelah diberi daftar menu, saya malah bingung sendiri. Ampun, menunya banyaaaaak banget, euy! Bakmi, kwetiaw, locupan, bakso, somay, capcay, fuyunghai, sapo, aneka seafood, masakan ayam serta sayuran, sampai nasi goreng tersedia (dan masih banyak lainnya). Rasanya juga macam-macam.
 

Setelah menimbang, memerhatikan dengan seksama, akhirnya pilihan makan siang saya di Bakmi Gang Kelinci jatuh pada i fu mie. Setelah pesanan saya sampai, saya kaget banget! Porsinya luar biasa besar, lho. Satu piring itu penuh sama mie, sayuran, dan ayam. Ayamnya asli banyak banget! Paslah dengan motto Bakmi Gang kelinci, yaitu Enak-Murah-Banyak... :D
 

Satu porsi i fu mie tersebut dibanderol seharga 39 ribu. Tapi harga yang tertera belum termasuk ppn 10%, ya. Nah, saya baru ngeh ternyata beberapa menu ada versi mininya. Jadi kalau lagi enggak pingin makan banyak, pesan aja yang versi lebih sedikit.
 

Meski pada awalnya kaget karena porsinya yang besar, eh ndilalah saya habiskan juga, tuh. Mungkin efek lapar karena lelah keliling Monas, Museum Nasional sampai ke Pasar Baru, ya... Hahaha... Alasan! :D
 

Untuk rasa cocok di lidah saya sebagai penyuka hidangan Chinese food. Dan halal juga kata pramusajinya. Tapi memang kondisi di dalam restoran yang penuh dan interiornya masih lama serta lantainya yang enggak terlalu bersih bisa mengurangi kenyamanan, ya. Untuk yang datang di jam sholat, ruang sholatnya keciiillll banget, cuma muat 3 orang aja.  




 

Cakue Koh  Atek 
Keluar dari salah satu pintu Bakmi Gang Kelinci, ada Cakwe Ko Atek yang enggak kalah legendarisnya. Pas saya sampai di tokonya yang mungil itu, tangan Ko Atek dengan urat-uratnya yang menonjol tampak terampil membuat adonan kue bantal. Yap, meski namanya Cakue Ko Atek, selain cakue, Ko Atek juga menjual kue bantal. Sayangnya pas saya ke sana, cakue-nya habis, sodara-sodara! Hiks bangetlah...
 

Meski cuma memesan kue bantal tapi cukup menjawab keingintahuan saya tentang kuliner legendaris yang sudah ada sejak tahun 70an ini. Pelanggannya banyak dan biasanya, sih, yang dulu waktu kecil suka jajan cakue dan kue bantal di sini, sampai besar juga enggak akan lupa sama tempat ini. 

Tekstur kue bantalnya empuuuk, deh. Rasaya juga enak. Meski saya simpan dan baru saya makan beberapa jam kemudian, teksturnya masih sama. Harganya pun cukup terjangkau, 4 ribu aja. Jangan beli satu doang, ya. Udah pasti kuranglah... :D
 

Ko Atek meski sibuk membentuk adonan juga sempat mengobrol dengan saya dan teman-teman. Ia dibantu oleh seorang asisten yang bertugas menggoreng adonan. 

Yang paling menarik dari Cakue Ko Atek ini adalah di dalam tokonya ada banyak banget foto Ko Atek di dalam bingkai. Ada yang Ko Atek masa muda, Ko Atek lagi sibuk bikin adonan, sampai Ko Atek yang pelesiran ke luar negeri! Ulasan di media tentang usahanya ini juga ia pasang di tokonya. 

Nah, buat teman-teman yang kebetulan ke Pasar Baru dan mampir ke Cakue Ko Atek, bolehlah menghitung ada berapa banyak foto Ko Atek di sana... Hihihi...







Es Krim Tropik 
Butuh dessert paling yahud di Pasar Baru? Udahlah, paling bener langsung aja datangi Restoran Tropic. Letaknya ada di jalan utama setelah beberapa meter dari gerbang Pasar Baru. Ini juga restoran tua yang sudah ada dari tahun 50an, lho. Menu yang paling jadi andalan di  restoran ini adalah Es Krim Tropik yang legendaris.
 

Saya pingin banget ngerasain es krim cokelatnya, tapi sayang sudah habis. Akhirnya saya pesan es krim vanila dan enggak kecewa sama sekali! Ya ampun ini es krimnya lembuuuut banget, meleleh, deh, di mulut. Rasanya enggak terlalu manis, tapi rasa susunya berasa banget. Harga untuk menikati satu scoop es krim ini memang enggak bisa dibilang murah. Harganya 20 ribuan tapi cukup worth it-lah karena rasanya pun enak dan ada tambahan wafernya pula. :D
 

Karena saya masih kenyang gara-gara i fu mi di Bakmi Gang Kelinci, saya enggak jadi pesan makanan di resto ini. Padahal menu-menunya menarik juga, lho. Ada sate ayam segala. Nah, setelah saya browsing, sate ayam dan mie-nya juga direkomendasikan untuk dicoba.
 

Pas saya dan teman-teman sampai di Restoran Tropic ini, sepi banget. Baru beberapa saat kemudian ada pengunjung lain yang datang. Dan kemudian berdatangan lagi beberapa pengunjung. Tempatnya nyaman dengan jarak antar meja yang enggak terlalu berdekatan. Lebih nyaman, sih, tempat ini daripada yang di Bakmi Gang Kelinci. Tapi karena belum mencoba masakannya jadi saya enggak bisa kasih review gimana rasanya. 

Next time kalau ke Pasar Baru lagi maulah nyoba sate ayam di tempat ini... :D Eh, tapi saya masih bingung, sih, sama nama tempat ini. Yang benar TROPIK apa TROPIC, sih? Soalnya dua kata itu terpampang di depan pintu restonya. Coba yang tahu mana yang benar, komen, yaw... :D







-Bubu Dita-

36 comments:

  1. Aku kalau ke Pasar BAru fokusnya ke kain-kain aja. Haha. Ingat dlu pernah liputan penukaran uang jelang lebaran. HHaha. Aduh mau coba ah kuliner di pasar baru,. Paling pengen tuh bakmi gang kelinci

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha aku malah belom pernah mba beli kain di Pasar Baru.. :D

      Delete
  2. Alah, malah baca ini siang-siang, jadi laperrr, dan aku mau makan ke sana jadinya. Huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk, mba pankapan ke sana ma akuuhhh.. hahaha Pengen diajak ke sana lagi juga.. :D

      Delete
  3. Selalu ragu ragu untuk mampir ke Bakmie Gang Kelinci. Ragu ragu halal atau enggak karena sempat dengar juga kalau bakmie ini masih diragukan kehalalannya. Padahal pengen bgt coba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak Dewi, aku sebelum makan tanya dulu soal kehalalannya.. Insya Allah halal.. Ada lagi satu resto di dekat Bakmi Gang Kelinci yang gak halal, namanya Aboen..

      Delete
  4. Baru Bakmi Gang Kelinci aja yang pernah ku icip, noted kalau ke pasar baru lagi melipir ke Cakue Koh Atek dan Es krim Tropik..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes mba Nuu, lokasinya berdekatan kok.. :)

      Delete
  5. Belum pernah ke Pasar Baru, noted infonya,thanks Bubu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Mel.. ;) Yuk, pankapan ke sana..

      Delete
  6. Asyiiiik.. dapet info kulineran lagi. Ngiler sama bakmi gang kelinci dan eskrim tropik. *singsingkan lengan baju... meluncuuuur

    ReplyDelete
  7. iya iyyyaaaa aku tau lagu gang kelinci XD kayaknya pernah dinyanyiin sama titik puspa juga, btw aku baru tau banget nih bakmi gang kelinci itu masih ada ya dan aku penasaran mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes Mba Ayyaaa, lagunya pernah dinyanyiin Eyang Titik Puspa juga, nge-hits bangetlah ya ini lagu..

      Delete
  8. Masakan Cina semua ya. Ini bikin nostalgia kalau ke tempat2 begini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eeeaaaa Mba Leyla inget masa lalu yaa.. :D

      Delete
  9. Bakmi gang kelinci terkenal bgt tuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa sampe sekarang masih terkenal dan bertahan.. :)

      Delete
  10. Aduh mba, aku jadi lapeeer 😂 enak banget sih itu bakminya *maklumin aja emak nyusui 😅

    aku belum pernah ke pasar baru, huhu pengenlah nanti kalau udah bisa kemana2 sendiri 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya mba Shine, aku pas ke sini juga sama temen-temen, enggak sama anak-anak.. :D

      Delete
  11. Makanan di Bakmi gang kelinci porsi nya banyak ya buu..
    Mau cakueh nyaa. Es krim ini ku blm pernaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyaaaaaakkk banget maming yang aku pesen.. Bisa buat berdua apa bertiga itu.. :D Nah, iya cakuenya aku pun belum nyobain, pingiiiin..

      Delete
  12. Enakk porsinya banyak bisa ramean haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuuulsss, jadi lebih hemat.. Haha tapi kalo laper kayak aku ya ternyata abis juga mba sendiri.. :D

      Delete
  13. Enakk porsinya banyak bisa ramean haha

    ReplyDelete
  14. Waaa,kupang banget pingin kesini. Pingin lihat kain dan wiskul..
    salam kenal mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mba salam kenal juga.. Terima kasih sudah mampir.. :) Yuk, mba ke Pasar Baru.. Seneng pasti bisa wiskul sama liat kain.. hihi

      Delete
  15. Ke Jakarta belum pernah sampai sini. Huhuhu. Itu es krimnya enak nih kayaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak mbaa, banyak pilihan rasanya.. :)

      Delete
  16. wah asyik mau coba, biasanya di pasar yang sudah lama banyak jajanan yang enak ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iyaa mam, kalo bertahan bisa lama banget dan punya pelanggan tetap rasanya biasanya enak yaa.. :D

      Delete
  17. Kangen Pasar Baruuuuuu. Udah lama gak ke sana :)

    ReplyDelete
  18. Di Pasbar ada juga street food bagi penyuka jengkol lho, di samping pasar baru yang jualan kosmetik. Dulu aku kalau pas liputan di Pasbar pasti mampir. Bagi penyuka jengkol, wajib dicoba. Ada banyak sate-satean juga disitu.

    ReplyDelete
  19. Waduh, ngiler lihatnya. Enyak enyak enyaaaak...

    ReplyDelete
  20. Jadi itu bakmi gang kelinci yg asli dan pertama yaaa.. Soalnya aku banyak nemu bakmi dengan nama yg mirip2 gang klinci gini mba. Padahl yaaa, pasar baru ini tiap hr aku lewatin kalo ke kantor, tp sekalipun blm prnh ksana hahaha... Resto jadul lainnya menarik jg nih. M wajib banget kayaknya aku datangin ntr :D

    ReplyDelete
  21. Hiyaaa.. Bikin mupeng pingin kue bantal dan es krimnya. Asli pas ke sana aku ga tau ada resto jadul begini

    ReplyDelete