Monday, February 22, 2016

Kemeriahan Pasar Gede Solo Saat Imlek

Setahun sekali Pasar Gede Solo bersolek. Ribuan lampion dipasang menghiasi jalan. Malam menjelang, lampu lampion dinyalakan, tapi di siang hari pun suasana Pasar Gede saat menjelang Imlek sampai Cap Go Meh tetap meriah dengan warna merah menyala.

Mengajak Boo ke Pasar Gede Solo saat menjelang Imlek menjadi kebahagiaan tersendiri baginya. Boo penyuka lampion dan barongsai! : ) Matanya seperti enggak berkedip melihat banyaknya lampion di tempat ini. 







Awalnya kami berniat ke Pasar Gede untuk menaiki perahu yang melewati aliran sungai di dekat Pasar Gede. Bahkan di sepanjang aliran sungai, lampion-lampion juga berjejer rapi sebagai hiasan. Menarik sekali!  Namun saat kami sampai di siang hari, perahu sedang tidak beroperasi. Hal tersebut enggak menyurutkan langkah kami untuk mengeksplorasi daerah Pasar Gede. Kami sempat melihat klenteng bersejarah dan wisata kuliner di tempat ini! : )






Klenteng Tien Kok Sie




Aroma dupa sudah tercium bahkan dari luar klenteng Tien Kok Sie yang letaknya ada di seberang sisi kiri Pasar Gede. Klenteng ini juga tak mau kalah bersolek. Hiasan lampion juga membuat suasana klenteng tambah semarak. Apalagi ada patung naga dan monyet persis di depannya yang jadi ajang foto-foto bagi warga, termasuk Boo! Hihihi… Boo, si penyuka kerajinan patung dan semacamnya langsung sumringah begitu melihat patung naga dan monyet besar di depan klenteng ini. Boo sampai naik ke atasnya untuk minta difoto… : ) 






Sayangnya kami enggak sempat untuk masuk ke dalam klenteng ini. Klenteng Tien Kok Sie merupakan bangunan bersejarah berusia ratusan tahun dan masuk ke dalam Benda Cagar Budaya (BCB). Berdiri di pusat kawasan ekonomi kota, Klenteng Tien Kok Sien tampak menyempil diantara bangunan besar di sekelilingnya. 



Kuliner
Ke Pasar Gede Solo enggak lengkap rasanya kalau belum mencoba Dawet Selasih Bu Watik. Tempatnya berada di dalam Pasar Gede, melewati berbagai penjual sayur, daging, dan sebagainya! Seruuu… : ) Kiosnya kecil, bahkan tempat duduk untuk pembeli juga enggak banyak, tapi tenyata penggemar dawet selasih ini banyak jugaaaa! : ) Sepertinya pembeli enggak berhenti datang. Pembeli pergi, pembeli baru datang dengan pesanan enggak hanya satu bungkus saja.  





Harga satu porsinya Rp 7500,- disajikan dengan mangkok kecil. Buat saya makan satu porsi, sih, kurang! Hehehe… Boo bahkan terlihat menikmati es dawet ini sampai tetesan terakhir! Hihi…  



 Beda dengan dawet pada umumnya, sesuai dengan namanya, dawet ini memakai biji selasih dan rasanya juga enggak terlalu manis. Selain selasih, dawet ini berisi butiran-butiran cendol, ketan hitam, dan tape yang dipadukan di dalam kuah santan encer dan es. Oya, selain Dawet Selasih Bu Watik ada juga penjual dawet selasih lainnya. Kuliner yang wajib dicoba, nih, buat yang baru pertama kali ke Pasar Gede biar enggak penasaran.  : )  


-BubuDita-


12 comments:

  1. meriah warnanya, ya. Karena merah kan warna yang jreng :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. iya Mba Myra, jd ngejreng banget suasananya.. :D

      Delete
  2. wah meriah sekali ya, ornamen china itu punya warna yang sangat menarik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Meriah bgt Mba Tria.. Selalu seneng kalo ada perayaan Imlek.. Hehehe..

      Delete
  3. Seporsi mangkuk kecil memang kurang hihi
    Imlek kmarin ujan lebat bgt, padshal pingin futu futu di pecinan kek gini kyk tahun lalu
    Salam kenal mb dita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa kurang klo makan dawetnya seporsi, 2 atau 3 mangkok baru pas tuh mba Nita Hihihi.. Salam kenal jg Mba.. :D

      Delete
  4. Wah...saya malah belum lihat. Beberapa kali lewat doank, lihat lampion kelap kelip. Beneran tuh ada perahu di kali?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada perahunya mba, tapi pas ke sana lagi gak jalan jd gak bisa nyobain, deh :)

      Delete
  5. walo sering ke solo krn ini kampung suami, tp blm prnh dtg pas imlek ato cap go meh nya -__-.. pdhl pgn ih liat keseruan kyk gitu :D.. kgn juga ama makanan2 solo..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo, Mba Fanny taun depan pas imlek ke Solo, pasti lebih rame dan meriah.. :D makanan Solo selalu bikin kangeeen, enak murah lagi.. hehe..

      Delete
  6. hmmm ... udah lupa kapan terakhir minum dawet


    OBAT BATUK ANAK
    Udah dewasa sibuk kerja , gak bisa jajan dan jalan2 kayak dulu bareng teman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kata orang work hard, play harder.. Disela-sela kerja jg senang2 jalan2 aja Kak biar gak stres.. :)

      Delete