Selasa, 21 Juni 2016

Menginap Bersama Anak, Pilih Double Bed atau Twin Bed?

Saat sudah punya anak, booking hotel untuk menginap rasanya jadi jauh lebih sulit daripada saat masih single atau belum punya anak. Apalagi menginap dengan membawa dua balita. Ada saja bahan pertimbangan untuk menentukan pilihan hotel.

Satu hal yang menurut saya cukup pelik (ini bahasanya lebay banget, semacam ngebahas politik ;) dalam menentukan hotel untuk menginap bersama anak adalah memilih kamar dengan double bed atau twin bed




Lho, kenapa, kok bingung? Jadi, begini ceritanya….

Komposisi keluarga kami ada empat orang. Yaya Indro yang tinggi besar, saya Bubu Dita yang pendek imut-imut (hihihi...), Boo yang berumur tiga tahun berperawakan langsing tapi berpipi gembil, dan Mika yang sekarang sudah satu tahun dengan bentuk muka bulat dan badan berisi. Boo dan Mika termasuk suka berubah-ubah posisi tidurnya. Kalau tidak dibatasi bantal atau guling bisa saja kaki Mika ada di atas kepala kakaknya!

Dengan komposisi tersebut sehari-hari kami masih tidur berempat dalam satu ranjang berukuran super king size (200x200). Meskipun itu sudah ukuran kasur terbesar, bisa lho saya cuma tidur mepet pinggir kasur. Kebayang gimana ter-bully-nya saya tidur sama tiga jagoan ini, kan! Ahahaha… (lho, kok, jadi curhat). :D

Nah, untuk menghemat anggaran supaya tidak memakai extra bed, sebisa mungkin hotel pilihan kami adalah kamar dengan double bed yang juga berukuran 200x200 seperti halnya di rumah. Tapi, kan, tidak semua hotel ukuran kasurnya super king size, ya. Kebanyakan hotel menyediakan double bed room yang didalamnya terdapat kasur berukuran 180x200 atau 160x200.

Karena itulah saya punya strategi cukup jitu yang bisa digunakan. Apa itu?

Pilihlah kamar twin bed yang berarti dalam satu kamar terdapat dua kasur! Ukuran satu kasur single biasanya 90/100x200 atau 120x200. Nah, jika kedua kasur digabungkan makaaaaa…. yes, berhasil membuat kasur besar ukuran 200x200 bahkan 240x200. Horeee! Problem solved! :D Hahahaha… Selama ini baru beberapa kali menginap di hotel cara ini cukup berhasil. : )

Tapi, pastikan dulu kedua kasur tersebut bisa digeser sehingga mudah dalam penggabungannya. Memang, sih, akan ada sedikit rongga di tengah, tapi itu tak mengapa dibandingkan harus menambah extra bed. Hihihi… (Ini semacam irit atau pelit, yaa… : ) Lagipula adanya ekstra bed malah akan membuat kamar jadi semakin sempit.

Lagipula hal ini mungkin tak akan lama. Ketika Boo dan Mika sudah semakin besar, kami tidak bisa lagi unyel-unyelan di kasur berempat, kan. : ) Jadi, meskipun saya sedikit ter-bully karena pasti mendapat porsi tersempit, tapi saya menikmati kebersamaan ini dengan orang-orang yang saya sayang di dalam satu kasur. : )


Tip:

Setiap hotel biasanya memiliki aturan yang berbeda-beda. Jadi, saat booking konfirmasi dulu ke pihak hotel jika akan membawa anak, berapa jumlah anak, dan berapa usianya.


Tanyakan juga ke pihak hotel apakah kamar dengan twin bed bisa digeser atau tidak.


Bawalah bantal atau guling kecil. Benda ini berguna sebagai pembatas saat tidur bagi dua anak balita.

 

-Bubu Dita-

14 komentar:

  1. kalau aku biasanya aku pesan di Web, pilih yang one we tapi ukuran besar.
    Trus di we biasanya ada tulisan "anak dibawah umur .... Free"
    Nah tingga sesuaikan saja, kalau anak umur 9.ya, cari yang free dibawah umur 10,12 biasanya hotel mentok umur 12 untuk free

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ya, mba Zulfa biasanya di bawah 12 tahun masih free.. :D

      Hapus
  2. Waah nice tip mbak. Tapi aku belum pernah gabungin dua single bed jadi satu sih. MAles aja geser -gesernya gitu. JAdi biasanya si ade tidur sama saya. Si kakak tidur sama ayahnya Kapan kapan perlu dicoba nih tips gabungin dua bed kayak gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi coba aja mba.. Tugas Ayah yang geser2 kasurnya, kita tinggal terima beres hihi.. :D

      Hapus
  3. Kompakan berarti
    Rada repot memang kalo nginep di hotel. Kebiasaan di rumah bapaknya ngalah tidur di depan tipi apa kamar belakang, di hotel si Ncit apa Ncip suka komplen, kenapa ayah tidur disini kan sempit..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaaaah malah dikomplen anak, ya, mas. kalo tidur di kasur.. hihihi

      Hapus
  4. Hai mbaaa.. Salam kenal :)
    Kalau aku nginep di hotel, biasanya pakai kingsize. Terus bobonya horizontal gitu, dan biasanya ahza di tengah. Hihi
    Abis baca ini jadi mau coba pakai twinbed. Makasih yaa idenya :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Dessy, salam kenal juga :D
      Siiipp mba.. boleh loh sekali2 dicoba, lumayan nambah luas dikit kasurnya.. hihihi :D

      Hapus
  5. samaaaa mbak ;p.. kalo lg staycation di hotel gitu, aku pasti cari yg tempat tidurnya double bed besar :D.. supaya para babies bisa tidur ditengah ;p.. aku ga bakal bisa tidur kalo kasurnya twin bed :D.. takut ni anak2 jatuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mba Fanny, kalo di twin bed suka takut jatoh, makanya suka aku gabung aja, deh, kasurnya, hehe.. :D

      Hapus
  6. Karena belum punya anak, jadi menyimak aja haha. Cuma paling sebel kalo perjalanan dinas/famtrip berdua sekamar eh dapet satu ranjang aja. Kalo aku kepeluk malam-malam gimana coba? hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho, bukannya itu rezeki Om? hahaha.. Tapi iya, ya, kalo dapet kamar yg gak sesuai keinginan tuh rasanya gemes juga..

      Hapus
  7. Karena anak2 msh balita, kalau saya milihnya yg satu bed gedhe. Jadi suami dan saya njagain pinggir, anak2 saya di tengah. Kalau pun dapat double bed, biasanya saya pindahin kasur salah satu bednya ke bawah hehe

    keluargahamsa.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi boleh juga dicoba tuh, ya, mba kasurnya di taro bawah.. :D Kalau traveling bareng anak kita jd kreatif.. :))

      Hapus