Thursday, February 23, 2017

Tips Jika Anak Tidak Bisa Diam di Bandara


Ruangan yang sangat luas dengan atap tinggi, karpet tebal nuansa biru tua, dan kursi-kursi yang terisi penuh menjadi saksi bisu kehebohan Boo dan Mika. Di ruang tunggu bandara inilah mereka berdua bercanda penuh tawa, lari ke sana-sini, kejar-kejaran, dan guling-gulingan di karpet. Tidak bisa diam, tidak bisa anteng duduk manis. Adakah yang pernah mengalami kejadian serupa? Lalu apa yang kita sebagai orang tua harus lakukan? :D



Boo dan Mika memang partnernya bercanda yang cocok! Saat sedang di rumah mereka berdua senang sekali bercanda main loncat-loncatan lalu kemudian sama-sama menjatuhkan diri ke kasur. Jika melihat lapangan rumput yang luas, pasti kaki mereka gatal untuk berlari tanpa takut lelah. Mereka berdua aktiiif sekali. Saya yang melihat saja suka capek sendiri, tapi Boo dan Mika sepertinya enggak pernah kehabisan energi saat bermain.

Saat di bandara, keaktifan mereka pun langsung muncul. Apalagi di bandara yang luas. Saya maklum, sih, kalau mereka jadi aktif jika berada di tempat yang lega. Keseharian Boo dan Mika masih berada di rumah yang luasnya tidak seberapa. Pingin lari sudah ketemu tembok, mau kejar-kejaran ada meja dan sofa. :) Untuk menyalurkan energi gerak pun jadi terbatas. Nah, kalau tidak bisa diam di tempat umum seperti bandara gini, saya sebagai orang tuanya harus gimana, ya?

Bebaskan Saja
Lihat di foto, kan. Saya memang membebaskan mereka untuk lari-lari terserah ke mana mereka mau, selama tidak mengganggu orang lain. Tapi saya juga tetap mendampingi mereka bergantian dengan suami. Saya enggak mau melarang apalagi juga enggak ada larangan untuk itu, kan. Enggak bakal bisa melarang juga, sih. Kalau dilarang pasti anak-anak bakal rewel, nangis, tantrum. Jadi, udah biarin aja, lagipula enggak serial hari kita ada di bandara... :D

Tetap Ingatkan
Saat di rumah, Mika lagi suka tiduran di lantai, di karpet, di mana aja deh pokoknya. :) Nah, kebiasaan ini juga dilakukan di bandara. Lihat, kan, dia santai saja tiduran gitu di karpet. Saya bukannya tidak melarang, saya hanya berusaha mengingatkan dan memberitahunya jika karpet bandara sudah diinjak-injak banyak orang bersepatu sehingga kotor. Beda dengan karpet di rumah. Beberapa kali saya mengingatkan, rasanya Mika mengerti tapi tetap ingin melakukannya... :) Dan karena Mika begitu, kakaknya pun ikut-ikutan. Karena Boo sudah mengerti, saya kasih pengertian ke Boo. Si sulung ini pun malah mengingatkan adiknya soal karpet kotor dan jangan guling-gulingan di situ. Jadi, Mika lebih nurut ke saya atau kakaknya? Kakaknyaaaaa... Hahaha... :D

Fokus ke Anak, Jangan ke Pandangan Orang
Saya sempat, lho, merasa ge-er dilihat oleh orang-orang yang ada di ruang tunggu itu. :D Ya, gimana enggak dilihat kalau Boo dan Mika heboh berdua di ruangan itu, dan saya pun ada di dekat mereka untuk mengawasi. Meski merasa dilihat oleh berapa pasang mata, hiraukan saja. Fokuslah ke anak, bukan ke pandangan orang lain. Biarin, deh, orang lain mikir apa yang penting anak kita enggak kenapa-kenapa. Selama main di bandara pun rasanya enggak ada penumpang lain yang komplen.  Malah ada yang ngajak ngobrol dan bilang kalau anak-anak saya lucu. Hehe... :D

Harus Selalu Waspada
Nah, ini, nih! Di tempat ramai seperti ini dan anak-anak enggak bisa diam, mau enggak mau kita haruuuus waspada. Pasang mata ke anak ke mana pun mereka lari. Jangan sampai lepas pandangan mata kita. Sekarang, kan, ada aja kejadian yang enggak diinginkan seperti penculikan. Jika anak sudah mulai mengerti, beritahu jangan pernah mau diajak siapa pun yang enggak dia kenal. Seenggaknya anak sudah punya proteksi dari dirinya sendiri. Kalau anak yang lebih kecil dan belum mengerti, ya, berarti harus diikuti terus, yaa. Siap-siap capek... :D

---

Makanya, saya, tuh, mau memberi apresiasi setinggi-tingginya buat bandara yang ramah anak, bandara yang menyiapkan playground yang representatif buat anak dengan segala macam permainannya. Pasti anak-anak bakal senang jika saat menunggu pesawat mereka bermain di playground tersebut. Dan sebisa mungkin playground yang ada juga jaraknya jangan terlalu jauh dari ruang tunggu. Anak-anak bisa happy, kita pun bisa duduk sambil mengawasi dan enggak perlu capek ikut hilir mudik ke sana-sini menemani anak bermain... :D


-Bubu Dita-





22 comments:

  1. Polah anak anak yang sehat yak mb dit, seneng kalo mereka aktif, anak cowok mah biasanya gitu...,hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak bisa diem banget Mba Niit.. Ampun, dah ahahahaa :D Iya tapi senneg jg soalnya tanda anak sehat ya..

      Delete
  2. Kebayang emaknya langsung gempor

    ReplyDelete
  3. Mata kita les dikit aja, anak entah kemana dan dimana Mbak. Kudu fokus memang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuuul mba, mesti fokus emnag kalo jaga anak apalagi seumuran balita.. :)

      Delete
  4. Kalau anak gk bisa diam kayak cocok tips nya, tapi kalau mamaknta gk bisa diam pengen belanja gimana?? 😁😁

    ReplyDelete
  5. sangat bagus tuh kalau punya anak yang aktiv, ntar tinggal diarahkan pada hal yang baik dan postif dah supaya ntar kalau udah besah jadi anak yang berhasil. Amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaamiiinnn mas.. Terima kasih yaa.. :)

      Delete
  6. Boo, Mikaaaa... seru yaaah...
    Gapapa, anggap aja rumah sendiri 'kan ada Mama yg jagain yah.

    Setuju, Mba.
    Selama kita awasi dengan baik dan juga mereka aman dan tidak ada yg membahayakan mah santai aja ya, Mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iya mba udah kayak di rumah aja ya.. :D Aku malah seneng liatnya.. hihi

      Delete
  7. sama mba saya juga bebaskan anak main sesukanya di luar tapi tetep dalam pengawasan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba betul yg penting tetap diliatin anaknya mau jumpalitan kayak apa jg ya.. hehe..

      Delete
  8. Ini anakku bangettt. Hahahaha.. Tosslah mba. Tp aku terbantu krn ankku itu lengket dan patuhnya ama papinya.. Jd kalo udh lari2 begitu, aku serahin ke papi.. Tp pernah dulu, las ankku 10 bulan aku bertiga aja ama dia dan mamaku.. Trs pesawat delay 3 jam pulak.. Habiiislah sudah.. Si anak rewel dan jd susah diem,dan pengennya merangkak kemana2 :D. Sejak itu aku ga mau traveling tanpa ajak suami kalo bareng anak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahhaaha untung nurut sama papanya ya mbaa.. Duh aku kalo sendiri jg gempor mba Fan, mesti gantian sama suami aku.. hehe :D

      Delete
  9. jadi pengen ngasih tips ke pengelola bandara, bikin play area yang luaaaaaaas. jadi anak2 bebas emaknya juga bebas dari lirikan tajam pengguna bandara yang lain :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi setujuuu banget, berharap semoga di bandara, stasiun, terminal ada playground yg keren buat anak2.. :D

      Delete
  10. Saat di tempat umum, anak-anak tetap bebas bermain asalkan lokasinya aman dan kita sebagai orangtua harus ekstra waspada mengawasi ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba, jgn dilarang sih menurutku kalo anaknya senang dan gak ganggu siapa pun hehe..

      Delete
  11. Anak kecil mah susah diem emang.. Kalau anak diem malah curiga, dan takutnya sakit :D Urusan pejagaan anak, emang kita ngga boleh lengah dimanapun, hari gini mah sereeem.. Pengalaman anak kakak pas umur 4 tahun, jalan2 ke Gasibu lagi penuh2nya meleng dikit masa udah ada yg ngegendong dan lari. Kakak aku langsung teriak2 dan ngejer itu penculik, pas anaknya diambil, orang yg mau nyulik nyantai aja gitu lenggang kangkung merasa ngga bersalah... iiiih!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun mba Sandraaa itu horor bangeeettt.. Gila yak penculik makin ke sini udah makin berani.. Semoga kita semua aman2 ya mba.. Aamiin..

      Delete