Suka Traveling? Ini Dia Tips Membeli Oleh-oleh Anti Repot!

36 comments

Ada enggak yang setiap traveling selalu bawa oleh-oleh (bahkan sampai 3 tas mungkin :D)? Atau adakah yang enggak pernah beli oleh-oleh? Hihi... Iya, beli oleh-oleh atau enggak memang hak masing-masing, ya. :D Untuk yang suka beli oleh-oleh, saya punya tips beli oleh-oleh supaya enggak repot dan kantong enggak jebol, nih!

Sebelum membahas soal tips beli oleh-oleh, saya kasih tahu dulu kalau tulisan ini adalah tulisan kolaborasi blog #CelotehTukangJalan. Huaaahh, yeeaaayy, akhirnya #CelotehTukangJalan ada lagi, setelah ratusan purnama hiatus. Hihihi... :D

Mengapa tema ini kami angkat? Karena, eh, karena, ada diantara kami yang sama sekali enggak masalah tentang beli oleh-oleh, tapi ada juga yang merasa ribet untuk bawa oleh-oleh. Selain itu, tema ini juga tak lekang oleh waktu. Masih suka berseliweran juga di media sosial soal “minta oleh-oleh” ke teman yang traveling, kan.

Efi:

Nita:



Memberi Oleh-oleh Itu Menyenangkan...
Jadi, Bubu Dita termasuk tim yang suka beli oleh-oleh atau enggak, nih? Sudah kejawab dari sub judul di atas, ya. Haha... :D Jadi waktu itu saya sudah mau take off kembali ke Jakarta dari Singapura. Pas lagi jalan di bandara, teringatlah ada yang belum saya belikan oleh-oleh. Cus, saat itu juga langsung cari dan beli!

Iyes, sebegitunya saya demi dapat oleh-oleh. Dan untungnya masih ada budget... Haha... Kalau enggak ada, ya, mikir juga karena biasanya di bandara pasti harganya lebih mahal daripada kita beli oleh-oleh di “pasar.”

Setiap kali traveling, sudah dipastikan tas saat pulang akan bertambah karena saya pasti akan beli oleh-oleh. Enggak ribet, bu? Biasa aja... (Kan, ada Yaya Indro yang bawain... Muahahaha... :D). Biasanya gitu, saya handle anak-anak, Yaya Indro bawa barang-barang.

Mungkin kebiasaan saya beli oleh-oleh juga berkaca dari mama. Mama memang termasuk orang yang rajin banget traveling (bahkan sampai sekarang). Setiap kali jalan-jalan itu, adaaaaa aja yang dibelikannya buat orang lain. Dan ada juga yang buat dijual. :)

Dari saya kecil, setiap saya lihat oleh-oleh yang dibawa mama, kok, ya seneng aja melihatnya. Padahal itu bukan untuk saya juga. Don’t know, mungkin dari situlah saya merasa kegembiraan dalam memberi.

Saya sempat juga menulis soal oleh-oleh Indonesia di blog ini. Di salah satu paragraf saya menulis seperti ini... “oleh-oleh bukan sekedar pemberian semata, tapi juga ada ikatan silaturahmi di dalamnya.”

Tidak ada ruginya memang saat membeli oleh-oleh untuk orang lain. Harga yang kita keluarkan bisa saja enggak sebanding dengan rasa senang yang dirasakan penerima.  Bagaimana jika penerima oleh-oleh biasa saja atau malah enggak suka dengan oleh-oleh yang kita berikan? Haha... Saya enggak pernah berpikir sampai sejauh itu. Positive thinking ajaaa...  :D

Baca Juga: Things I Learned From Traveling


Tips Membeli Oleh-oleh
Yuk, cek dulu beberapa tips bagaimana membeli oleh-oleh di bawah ini supaya kita enggak sia-sia dalam membeli oleh-oleh dan orang yang kita berikan oleh-oleh juga menyukainya!

1. Oleh-oleh Bukan Hal Utama!
Ingat, kita jalan-jalan karena ingin menikmati tempat yang kita kunjungi, mendapat pengalaman berharga yang bisa kita ceritakan ke anak cucu kelak.

Oleh-oleh bukanlah hal yang terpenting dalam traveling. Pastikan dulu perjalanan kita lancar dan menyenangkan, barulah belanja oleh-oleh.  Jangan grasa-grusu dan lapar mata jika berada di toko oleh-oleh.

Saya pernah buru-buru beli oleh-oleh, hasilnya jadi enggak maksimal. Saya enggak tenang saat membelinya. Bisa-bisa salah beli juga, kan.

Pernah juga Bubu Dita menikmati sekali membeli oleh-oleh. Ya, nikmati saja! Inti dari perjalanan, kan, menikmati. Jadi bersenang-senanglah saat membeli oleh-oleh. :)


2. Atur Budget dan Prioritas
Saat traveling biasanya saya pasti akan menyiapkan budget tersendiri untuk beli oleh-oleh. Ada yang tercapai, ada juga yang kebablasan. Untuk hal terakhir, jangan sampai kejadian, yaa.. :D

Tentukan dengan prioritas siapa yang akan kita beri oleh-oleh. Saran saya, siapa yang selalu berinteraksi dengan kita setiap hari dan enggak ribet ketika harus memberikannya. Keluarga, teman kantor, dan mbak yang bantu di rumah adalah yang ada di daftar paling atas.

Ya biasanya memang cuma itu doang yang dikasih, sih. Kekekek... Oiya, tetangga juga boleh kalau sering berinteraksi. :)

Berapa besarnya budget oleh-oleh? Tergantung kepentingan setiap orang, sih. Tapi dari yang pernah saya baca anggarkan saja 10-30% dari total pengeluaran traveling. Jangan lebih, bahaya!

Tapi kalau uangnya segunung, lebih juga boleh kok, terserah ini mah relatif juga... :D. Asal jangan kebanyakan beli oleh-oleh tapi akhirnya enggak bisa makan!

Baca Juga: Budget Traveling ke Jogja Bersama 2 Balita


3. Untuk Siapa, Kasih Apa
Catat siapa saja yang akan diberi oleh-oleh dan apa jenis oleh-oleh yang akan diberikan kepada mereka. Untuk meminimalkan oleh-oleh yang kita berikan berakhir di tempat sampah (sedih amaaat... ), perhitungkan apa oleh-oleh yang cocok dan sekiranya disukai penerima oleh-oleh tersebut.

Misalnya mau ngasih oleh-oleh ke Bubu Dita (enggak ada yang lain apa contohnya, Buuu?). Oh, Bubu suka banget makan, apa aja pasti dimakan (kecuali yang haram dan pedes). Nah, beliin aja oleh-oleh makanan khas tapi asal jangan sambel! :D

Kakak saya suka memberikan kartu pos ke saya karena memang dia tahu sampai sekarang saya masih suka mengumpulkan kartu pos. Itu tentu enggak akan dibuang, dong, karena pasti akan Bubu simpan.

Supaya tidak makan waktu dalam membeli oleh-oleh per individu, biasanya makanan adalah oleh-oleh yang paling praktis banget. Bisa untuk beberapa orang dan tentunya akan menekan budget.


4. Hindari Beli di Bandara
Yah, nanti enggak laku, dong, toko souvenir di bandara? Tenang, pasti ada aja orang yang kayak saya waktu itu kelupaan beli oleh-oleh! :D

Tapi memang sebaiknya jangan beli oleh-oleh di bandara, stasiun atau terminal kalau enggak kepepet. Selain harganya yang lebih mahal dari tempat lain, belum tentu kita juga akan puas dengan oleh-oleh yang kita beli. Kenapa? Karena bisa saja kita membelinya terburu-buru atau tidak ada pilihan lain jadi ya sudah beli yang ada saja.


5. Kirimkan Saja!
Ada juga yang enggak mau ribet untuk membawa oleh-oleh dan akhirnya enggak jadi beli oleh-oleh. Untuk mengatasinya, bisa dengan mengirimkannya .

Pasti akan nambah biaya lagi. Dan bisa jadi biayanya akan lebih mahal dibanding isinya, terutama jika jarak pengirimannya jauh. Tapi jika memang niat mau beli oleh-oleh dan ternyata sungguh repot membawanya, jasa pengiriman jadi solusi paling benerlah... :D

Oiya, jangan lupa ya bawa tas yang bisa dilipat juga. Lumayan banget tas itu bisa dijadikan tempat untuk membawa oleh-oleh.

Tapi di toko oleh-oleh pun sudah disediakan kardus khusus untuk oleh-oleh. Jangan lupa juga dinamakan, ya. Pasti bakal banyak yang membawa kardus serupa. :D Tetap saja, saya selalu sedia tas lipat di setiap perjalanan.

---------

Meski saya termasuk yang suka membeli oleh-oleh saat traveling bukan berarti saya jadi berpikir teman-teman yang tidak biasa membeli oleh-oleh itu pelit. Yak, ada aja labeling yang mengatakan demikian, kan. Gemes, deh...

Padahal mah, enggak begitu juga kali. Jangan suka memberi label tanpa hal yang jelas, ya, manteman. Kita enggak ahu kondisi yang bersangkutan. Siapa yang tahu, meski ia jarang membeli oleh-oleh tapi malah apa yang sudah diberikannya ke orang-orang lebih banyak dari apa yang sudah kita berikan untuk orang lain. :)


-Bubu Dita-

36 comments

  1. Nah, kalau aku mencoba untuk tak beli di bandara. Tapi kalo terpaksa ya mau nggak mau. Tapi ada juga sih barang yang hanya dijual di bnadara aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selain oleh-oleh yang aku pernah beli di bandara, aku juga pernah beli buku mba Al.. Kalo buku kayaknya harganya sama ya.. hehe

      Delete
  2. Biasa oleh-oleh kukirim pake ekspedisi duluan xixi biar ga rempong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, ini persis banget mamaku dari dulu juga gitu Mba Eni.. Hihi.. Biar bawaan pas pulang gak banyak2 amat yaa..

      Delete
  3. Nah...ini nih...sy suka hilaf klu soal oleh² alhasil budget oleh² lebih besar. Mulai skrng mau coba membeli yg penting dan berguna aja deh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makemak emang suka khilaf mak.. hehe.. Aku pun pernah.. Tapi sekarang dicatat yang mau dikasih siapa.. Eh kadang aku malah gak beli buat sendiri.. wkwk

      Delete
  4. Aku malah paling males beli oleh2, dan kalo suami lagi keluar kota juga malah kusuruh jangan bawa oleh2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar gak repot ya Mba Tetty? Kalo makanan kadang juga gak kemakan kalo buat sendiri di rumah mba kalo aku..

      Delete
  5. Hambar rasanya ya bepergian tanpa beli oleh2, pernah aku mutusin untuk libur gak beli apa2 saat liburan, demi penghematan. Eh saat nyampe rumah, baru deh nyesel gak beli barang2 yang disuka, nyesel juga gak beli souvenir2 kecil buat kenang2an saudara, haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mumpung ya mbaaa.. hehe.. Kalo masih ada budget gakpapa banget beli oleh-oleh.. :)

      Delete
  6. Aku suka beli oleh-oleh, pilih tempat juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tempat yang jual oleh-olehnya ya mba? Iya biasanya dapat rekomendasi dari orang asli sana di mana tempat yang oke buat belinya.. :D

      Delete
  7. Aku males banged kalo beli oleh2 di bandara. Mahhhaaall haha ogah deh. Yg penting jalan2nya dulu...oleh2 kalau sempet aja tapi kadang ga tega sama keluarga kepengen beliin apa kek yg penting afdol hehehe ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setujuuuu, yang penting nikmatin Jalan-jalannya dulu ya mba.. :D

      Delete
  8. nah ini saya banget, klo ga bawa oleh-oleh berasa ada yang kurang. Tapi klo pas beli tau-tau tasnya penuh dengan oleh-oleh he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang khilaf ya mba haha.. Aku suka bawa tas lipat mba, lumayan bisa buat tempat oleh-oleh..

      Delete
  9. Saya setuju!
    Pernah suatu saat, pulang dari traveling (bukan jalan2 sih, tugas negara /haelah wkwk/) bawa souvenir simpel, gantungan kunci.

    Waktu mau ngasih ke temen gitu, kalo dipikir-pikir....rasanya kok simpel dan receh banget ya. Tapi demi lihat mata mereka yang berkilat senang, saya berkali lipat senang. Kok bisa ya mereka sesenang itu?

    Trus salah satu teman saya bilang, 'bukan harganya, tapi dengan ini tandanya kamu ingat dengan kami.' Hueee terharu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Daleeeeem ya mba.. Hihi.. Aku jadi ikut terharu.. :D Berkaca sama diri sendiri juga sih, pasti aku juga kalo dikasih bakal seneng meski tau harganya gak mahal pun.. :)

      Delete
  10. Oleh-oleh..kalo aku nggak wajib si mba.. tp biasanya klo pergi agak jauhan/beda propinsi gitu mbeli buat tetangga kanan kiri rumah.

    Anggep saja tanda terimakasih, karena selama ditinggal pergi, yang ikut njagain rumah kan tetangga2 terdekat.

    Klo belinya..lebih suka di daerah asal,lebih fresh. Klo di tempat2 umum gitu, sering udah stok lama...

    ReplyDelete
  11. Kalau saya utamakan oleh-oleh untuk keluarga dulu, setelah itu baru sahabat dan orang kantor. di luar itu sibuk nitip oleh-oleh, ogah. Kalau nitip duit sekalian sih nggak apa-apa :P

    ReplyDelete
  12. Jarang beli oleh2 karena bosen traveling ke Garut lagi Garut lagi wkwk

    ReplyDelete
  13. saya beli oleh2 buat keluarga aja hehe

    ReplyDelete
  14. Hmmm... urusan oleh-oleh ini relatif sih yaa. Ada yang tipenya ngga mau ribet beli ini itu, ada yang sayang kalau ngga beli barang sebiji souvenir gitu. Aku termasuk yang suka beli oleh-oleh kalau traveling, tapi hanya sebatas buat keluarga dekat dan sahabat aja. Itu aja udah nambah budget plus tas jadi makin gendut bahkan beranak. Apalagi kan tipe traveling aku itu backpacker, jadi males kalau bawa banyak tas.

    ReplyDelete
  15. Kadang kalau waktunya mepet & gak sempat mampir toko oleh-oleh, terpaksa beli di bandara meski jauh lebih mahal

    ReplyDelete
  16. Aku jarang banget beli oleh-oleh di bandara kalau ngga kepepet. Tapi biasanya yang dibeli juga simpel dan ngga berat. Kalau untuk keluarga inti siy tetep beli :).

    ReplyDelete
  17. Ini mah akuuu bangettttt :p. Traveling tanpa bawa oleh2 bakal berasa ada yg kurang :p. Bener katamu mba, krn selain aku hobi shopping, memberikan sesuatu utk org lain saat kita baru pulang jalan2 itu seperti ada kepuasan sendiri. Seneng aja melihat temen2 pd girang pas diksh souvenirs.. :) ..tp gara2 ini juga, aku jd sering beli koper baru tiap kali traveling :p

    ReplyDelete
  18. Bener banget nih mbak.. traveling itu yang diutamakan klo buat aku budgetnya hehehe

    ReplyDelete
  19. aku jarang bawa oleh2 buat orang lain paling untuk klg aku saja

    ReplyDelete
  20. kalau aku jalan-jalan beli oleh-olehnya seperlunya saja biasanya. yang penting keluarga dan teman-teman dekat dapat oleh-oleh. hehe

    ReplyDelete
  21. Wahhh ini tipsnua berguna banget!
    Aku tipe orang yg suka gak enakeun, alias kalo jalan2 pasti bebawaan oleh2. Bahkan cuma ke bandung sekalipun aku beliin tetangga sebelah2 rumah. Tapi udah masuk budget kok :)
    Gak pernah over budget.

    ReplyDelete
  22. Aku biasanya kalau untuk keluarga inti aku budgetin buat oleh-oleh. Tp kalau kenyataan di lapangan uang menipis aku enggak terlalu maksain diri buat bawa oleh-oleh. aku setuju sama semua tipsnya ^^

    ReplyDelete
  23. Aku paling masal nih beli oleh-oleh kalo lagi jalan-jalan. Lagian juga cuma bawa backpack kecil. lol

    ReplyDelete
  24. Saya dan suami jarang banget beli oleh-oleh. Kalaupun beli biasanya udah diniatin banget dari rumah. Lagipula sekarang memang udah banyak toko online yang menjual berbagai oleh-oleh nusantara :D

    ReplyDelete
  25. aku pun juga jarang kalo beli oleh-oleh, karena bawaan ransel disamping itu malahan jadi berat pas bawaan :))

    ReplyDelete
  26. bener banget ya Mbak, kan kita mau traveling bukan mau shopping, tapi klo sempat dan ada budget lebih utk stop for shop siih yaaa bonus yaa Bubu :)

    ReplyDelete
  27. setiap jalan2 selalu beli oleh2 buat keluarga sama kantor
    jadi....selalu banyak
    :(

    ReplyDelete