Tuesday, May 16, 2017

#CelotehTukangJalan: Things I Learned From Traveling


Saya memang belum banyak menjelajah banyak kota dan negara. Pengalaman traveling saya masih seujung jari. Meski demikian saya yakin traveling baik untuk hidup saya, baik untuk jiwa saya. Karena itulah saya masih ingin berkelana kemana-mana, ke tempat yang belum pernah saya pijak sebelumnya.

Saya beberapa kali membaca kisah perjalanan orang lain ke berbagai tempat. Bagaimana perjalanan tersebut membawa perubahan bagi dirinya. Ada yang bilang, semakin kita ke banyak tempat, semakin kita merasa diri kita, tuh, enggak ada apa-apanya. Ya, mau gimana, dunia ini luas banget, Broh. Udah enggak bisalah sombong merasa paling besar dan benar. Tapi sebenernya enggak perlu traveling sampai beribu-ribu kilometer buat merasakan itu, sih. Namun ada kalanya kita harus melalui step itu dulu untuk benar-benar merasakan betapa kecilnya kita di dunia fana ini. :)

Teman saya Efi yang sudah traveling ke banyak tempat punya banyak cerita. Ia  menemukan dan merasakan banyak hal dari pengalaman tersebut. Efi sekarang migrasi ke Kolombia setelah sebelumnya menetap beberapa lama di Australia, India, Thailand, dll, dll. Pertama kali tahu dia mau ke Kolombia, saya speechless. Gilaaa, nyalinya gede banget. Banggalah! Pesan saya waktu dia berangkat cuma "hati-hati, ya Fi di sana." Dan ini sudah hampir setahun Efi di sana dan dia baik-baik saja. Kelihatannya sudah enggak gegar budaya. :D



Dibanding  teman saya yang kece itu, saya hanyalah seiris potongan wortel di dalam sayur sop (wortel enak, saya suka, jadi pakai istilahnya itu aja... ahahaha...sungguhlah ini enggak penting!). Perjalanan traveling saya masih belum banyak dan belum terlalu berpengalaman. Namun saya ingat banget waktu itu saya pernah dua kali jalan-jalan sendiri jalan kaki di negeri Singa. Pertama kali karena untuk liputan dan yang kedua karena mau hunting foto. Saya yang orangnya takutan, ternyata berani jugaaa... Hihihi... Saya itu memang bukan navigator yang baik. Saya suka tersesat, suka salah jalan, suka kurang pede ada di antara orang banyak. Saya termasuk orang yang mudah bingung dan suka khawatiran. Makanya pas jalan-jalan sendiri dan saya enggak kenapa-kenapa, saya baik-baik saja, saya seneng juga. Oh, ternyata saya juga bisa, toh, saya berani! :D

Jadi ingat statusnya Mba Fanny DCatQueen di Facebook beberapa hari lalu yang mau menantang dirinya sendiri buat solo traveling. Mba Fanny juga sering traveling ke berbagai negara bersama keluarga. Tapi dia merasa belum pede kalau traveling sendirian. Membaca statusnya, saya pun jadi tergerak ingin melakukannya lagi setelah selama ini kalau jalan-jalan selalu bersama keluarga. Yes, traveling memang challenging. Kita bisa menakar seberapa mampu kita "berdiri di kaki sendiri" di tempat yang bahkan kita enggak kenali, tempat yang asing buat kita. Dan saya yakin kita semua bisa, kok. Kita bisa  berada di tengah-tengah kumpulan orang yang beda bahasa, beda budaya, beda negara, beda segala-galanya. Kita bisa jadi minoritas dan kita akan baik-baik saja. :)



Membahas tentang minoritas, saya jadi ingat lagi sama status Efi di Facebook. Coba baca, deh...


   
Ya, kan. Traveling baik banget buat kita sadar kalau kita ini manusia, sama aja satu sama lain. Saya suka banget sama jawaban Efi... :) Dan entah kenapa pas jalan-jalan itu saya seneeeng banget kalau dimintain tolong untuk memfoto orang. Coba , deh, pernah enggak kita minta tolong ke orang yang enggak kita kenal. Mungkin pernah di saat darurat. Tapi di tempat wisata pasti banyak banget wisatawan apalagi yang single traveler minta tolong buat difotokan. Saya pun pernah minta tolong kayak gitu. Meminta tolong dan dimintakan tolong sama-sama bisa membuat saya happy, apalagi kita sesama orang yang enggak kenal mengucapkan kata "terima kasih." :)

Pengalaman traveling sendiri beda lagi saat bersama keluarga. Waktu jalan-jalan sama Boo dan Mika saya pingin mereka merasakan banyak hal dari traveling. Kalau biasanya kami sudah lazim naik mobil atau motor, saya mengajak Boo dan Mika naik angkot keliling Cirebon atau naik becak mencari gudeg. Saya ingat tentang kenangan waktu saya kecil diajak jalan-jalan sama mama papa. Berharapnya, sih, Boo dan Mika juga akan mengingat itu dan mereka berdua menjadi anak yang fleksibel, bisa diajak senang yang enggak ribet tapi bisa juga diajak senang yang ribet turun naik angkot, jalan kaki jauh. :) Dan selama ini, sih, kayaknya, ya, anak-anak seneng aja kalau diajak jalan-jalan dengan gimana pun kondisinya. :) Mereka bisa tidur di mana pun saat mereka ngantuk, mereka bisa makan apa pun yang ada, yang disediakan.

Traveling mengajarkan saya satu hal penting. Penting banget! Saya ingat saat kami sekeluarga trekking di Rammang-rammang. Gilak, Boo jalan "mengalahkan" saya dan Yaya Indro. Dia sampai lebih dulu ke atas bukit batu. Saya aja ngos-ngosan banget. Di dalam tubuhnya yang masih cilik ternyata ada energi yang besaaar. Terus tiba-tiba ada suara yang mengiang-ngiang di kuping pas saya lagi nulis ini, "Hey, Bubu Dita, tuh, kan jangan pernah sekali pun meragukan kemampuan anak sendiri." :D Mungkin kita menganggap anak yang masih kecil enggak mampu melakukan hal-hal yang sebenarnya mereka bisa banget melakukannya. Yes, karena sesungguhnya mereka itu luaaarrr biasaaaa!

Baca Juga: Senang-senang di Kampung Berua Rammang-Rammang

Iya, saya kan orangnya suka khawatir tapi makin ke sini saya jadi makin santai dengan tingkah laku anak-anak, dua anak yang diamnya cuma pas lagi tidur aja. :) Boo sama Mika mau main jumpalitan, main lumpur, main batu, main tanah, naik-naik tangga, lari-lari di stasiun atau bandara, ya udah ikhlas enggak apa-apa. :D Saya sekarang jadi enggak begitu khawatir lagi dengan segala polah mereka karena mereka happy, kok, melakukannya. Dan yang paling penting mereka baik-baik saja... :)

Baca Juga: Tips Jika Anak Tidak Bisa Diam di Bandara

Traveling mengajarkan saya jadi orang yang lebih sabar. Sabar jika jadwal transportasi ngaret, sabar dengan ketidaknyaman yang ada, sabar dengan anak-anak yang enggak bisa diam (dibahas lagi... hehehe). Oiya, dan terutama sabaaaaar banget mesti menunggu waktu sampai ada dana lagi untuk melakukan perjalanan berikutnya. Enggak perlu ngutang ke orang kalau mau jalan-jalan, biar nyaman, tentram,dan hati senang... Jadi, ya, sabar aja deh kalau dananya belum cukup untuk jalan-jalan ke tempat tujuan. Sabaaaar... LOL  :D

Baca Juga: #CelotehTukangJalan: Antara Love, Like, Lifestyle, Utang, & Anggaran Traveling

Kira-kira itulah beberapa hal yang saya dapatkan dan saya rasakan selama traveling, baik sendiri atau bersama keluarga. Kalau teman-teman, apa aja perubahan dan hal positif yang dirasakan karena melakukan traveling? Boleh, lho, cerita di sini... :D


-Bubu Dita-





28 comments:

  1. Hmmm,,, ini kayaknya #sapihtrip bakal jadi nih. hahaha...

    mau kemana, Ta?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengennya sih hahaha.. Udah boleh sama Indro tapi belum tau mau ke mana.. :D

      Delete
  2. Kangen traveling sama anak-anak. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yukkk, mba.. Kalau ada waktu, ada kesempatan jalan2 sama anak menyenangkan mba.. :D

      Delete
  3. Semenjak suka traveling, pikiran jadi lebih fresh sih. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes betul mba dan move on-nya butuh waktu hehe :D

      Delete
  4. yang pasti membuka pikiran sih menurutku. jadi kita orangnya lebih terbuka dan yang pasti nggak jadi katak dalam tempurung. aku juga suka traveling, mba..daripada beli sesuatu i prefer to go somewhere with my family :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa mba yessi juga sering traveling yah.. Lebih abadi pengalaman ya mba daripada barang.. :)

      Delete
  5. Doain aku jadi sept nanti traveling solo yaaak :p. Suam8 udh confirm ga bisa nemenin.. Makanya mau ga mau memang hrs sendiri hihihi...

    Yg pasti, traveling bikin aku lbih disiplin trutama soal memanage keuangan mba.. Kalo ga disiplin soal itu, ga bkl bisa aku dan kluarga Tiap thn traveling

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiiinn, jadi jadi mba Faaan.. Semangat yaaaww... :D Aku kayaknya mesti belajar soal manage keuangan buat traveling sama dirimu deh mba Fan hihi.. Aku belom disiplin, nih..

      Delete
  6. Asyik ya traveling jalan2 .. apLagi bisa brsma kluarga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas seneng kalo jalan2 sama keluarga hehe.. Terima kasih sudah mampir yaa.. :)

      Delete
  7. pengalaman travelling sendiri mgkn lbh bnyk dibdgkn travelling sama keluarga, bagiku saat travelling emang diuji nyali mba buat berani dan ttp PD ngarungin daerahnya xixixi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teeeh, aku pingin juga nih jalan2 sendiri.. Udah lama banget gak ngerasain.. hehe.. Nanti kalo anak2 udah agak gede pingin.. :)

      Delete
  8. Traveling itu......jelas membawa banyak sekali cerita. Justru cerita yang nyesekin menjadi paling diingat dan asyik kalo di share sama orang.

    Jelasnya lagi, karena bertemu dengan orang-orang baru, kita jadi punya pola pikir yang lebih terbuka (insyaAllah).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mba betul, jadi banyak cerita yang bisa dibagi ke orang lain ya mba.. :)

      Delete
  9. Bubuuu, aku nggak naik becak di malioboro karena harganya lumayan :)) pengin naik yg dkeeut sini ajaa. Aku juga mau ke Cirebon, kulineran juga
    Tapi salut bawa anak lanang dua traveling :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abis itu butuh pijet sih maming, nyahahaha pegeeeel.. :D Ayok yuk ke Cirebon, kulinernya enak-enaaak.. Bisa pp, seharian dari pagi sampe sore..

      Delete
  10. saya buka tipe solo traveler. Selalu sukanya traveling bersama keluarga. Pelajaran sih banyak dari mulai mengatur mood anak-anak supaya urusan jalan-jalan gak jadi berantakan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah iya mba Myra, bener bgt.. Mood anak suka gak menentu.. Itu juga jd salah satu tantangannya ya..

      Delete
  11. Aku sendiri belum pernah yang bener-bener solo traveling. Jadi pasti ada temennya. Walaupun berangkatnya sendirian, di lokasi ketemu temen lagi. Mudah2an tahun ini bisa traveling sendirian. Amiiin :)

    omnduut.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiiinn semangat om Yan.. Siapa tau ketemu yg lagi solo traveling jugaaa.. #eh :D

      Delete
  12. irisan wortel tapi udah solo travelling ke negara sebelah, lha terus aku ini apa mbak? *mungkin cuma remahan bawang goreng di sayur sop hehe

    setuju, lewat travelling kita bisa dapet banyak hal baru. kalau saya sendiri bisa jadi lebih pede kalau pas ketemu sama orang lain :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kak bawang goreng enak banget, aku suka juga tuh hehe.. Iyaah awalnya yg tadinya ragu tapi bisa melatih rasa pede ya kak.. :D

      Delete
  13. Mumpung ada kesempatan, gunakan sebaik2nya Mbak. :-)

    ReplyDelete
  14. I also do believe that travelling means a lot more than taking picture and share it to social media
    travelling give me time to learn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Agreeeee.. :D Share di sosmed dan blog pun sebenernya biar bisa dikenang, biar gak lupa dan siapa tau ada yg terinspirasi yah mba Ophi.. :)

      Delete