Selasa, 25 April 2017

#CelotehTukangJalan: Antara Love, Like, Lifestyle, Utang, & Anggaran Traveling



Ada yang mumet baca judul ini enggak, sih? Kalau enggak, alhamdulillah... Hehe... Abisnya bingung ngasih judul apa, ya udah deh ini aja. :D Dan memang lima hal itu (like, love, lifestyle, utang serta anggaran  traveling) ada hubungannya loh baik secara langsung maupun enggak langsung. Apa hubungannya? Masih inget enggak kasus traveler ngutang yang sempat jadi gosip hangat di Twitter? Yes, mbaknya minjem uang ke beberapa temannya yang kalau dijumlahkan besar banget nominalnya. Utang belum terbayar, mbaknya sudah asyik gaya banget di Bangkok nonton Coldplay. Pediiiiih (buat yang dipinjemin). Dalam obrolan di WA dengan beberapa teman ternyata fenomena ini memang bukan hal yang biasa. Iyaaaa, ada banyaaaaak orang kayak si mbaknya itu. Ngutang buat traveling dan enggak bayar-bayar. Entah lupa atau memang sengaja. Gemes, yah!




Cerita Efi:


Cerita Nita:



Salah enggak sih ngutang? Ya enggaklah. Ngutang kan hak tiap orang. Saya pun pernah kok ngutang. Apalagi sekarang lagi malas kalau pegang uang cash. Iya, soalnya perasaan cepet habis gitu kalau megang uang. Jadi, sering kali pernah ngutang beli pulsa atau makanan sama teman kantor. Tapi abis itu, ya, dibayar. Harus. Pernah juga minjam sama ortu.  Istilahnya minjam berarti memang mesti dikembalikan tapi begitu ortu ikhlas enggak mau dikembalikan ya itu rezeki namanya... Hehehe... Tapi kayaknya seumur-umur traveling saya enggak pernah ngutang. Dan enggak pingin juga. Biaya traveling apalagi yang jarak jauh memang besar, kan, takut aja gitu kalau enggak bisa bayar.

Fenomena ngutang buat traveling kayaknya udah jamak dilakukan, ya. Traveling sudah jadi gaya hidup, bahkan bukan kebutuhan tersier lagi tapi sudah jadi kebutuhan primer. Harus dilakukan, harus ada, seperti layaknya pakaian dan makanan. Padahal ada biaya yang harus dikeluarkan dan enggak semua orang mampu untuk melakukannya, apalagi traveling yang jauh dari kota asal. Dengan makin banyaknya tayangan di tv tentang traveling dan juga terpaan media sosial, keinginan buat traveling di masyarakat pun makin menggebu-gebu. Ya udah, deh, walaupun enggak ada uang, lagi bokek, keinginan pun mengalahkan kenyataan. Akhirnya, ya ngutanglah! Kalau ngutang tapi dilunasin seperti dalam perjanjian ya enggak masalah, tapi kalau sampai enggak dibayar itu yang jadi problem masa kini. Masa kamu gitu, sih? :)

Tujuan traveling pun akhirnya sebatas pada keeksisan, mengikuti lifestyle kekinian. Bisa juga demi bertambahnya follower Instagram, demi banyaknya like dan love di media sosial. Yes, foto-foto traveling di media sosial memang bikin  mupeng, sih. Saya pun suka pingin ke tempat-tempat itu. Tapiiiiii... Ya, udah gitu doang. Pingin tapi tetap harus terima kenyataan kalau tabungan belum cukup buat ke tempat itu. Hehe... Dapat love banyak di IG pun bisa bikin seneng banget. Tapi, enggak serta merta bikin candu dan terobsesi posting foto di tempat traveling yang lagi hits banget di IG dan jadi harus banget ke tempat itu. Ya udah, dibawa santai aja... :D

Ya, sebisa mungkin traveling jangan sampai ngutang lah, kecuali kalau yakin mampu mengembalikan uang pinjaman itu. Emang enak gitu lagi seneng-seneng di destinasi impian tapi pas pulang dikejar-kejar orang yang diutangin. Enggak, kan? Yang ngerasa enggak enak pasti yang mikir ke depan, sih. :)

Keluarga saya juga bukan dari golongan horang kayah. Bukan yang bisa jalan-jalan terus ke tempat yang kita pingin. Bukan yang dengan sekejap mata bisa pelesiran kemana-mana. Tapi seenggaknya dalam setahun ada minimal sekali ke luar kota, ke tempat yang belum pernah didatangi sama anak-anak. Liburan bareng keluarga penting banget soalnya buat saya. Selain buat ngisi blog ini (nyahahahaha :D), traveling juga bisa jadi sarana melepas stres, bikin senang dan kenyang... Hehe... Nah, sedihnya, traveling bareng keluarga butuh biaya yang pasti berkali-kali lipat daripada single traveler. Mikirnya jadi lebih banyak buat traveling karena kebutuhan lain yang lebih penting dari traveling pun banyak, misalnya tabungan pendidikan buat anak (tetiba pening uang masuk sekolah sekarang mahaaal amit-amit XD.

Jadi, gimana dong biar bisa traveling asyik tapi enggak pakai ngutang segala. Gampang!

Turunkan Standard
Ini, sih, hal utama yang mesti ada di dalam diri sendiri. Udahlah, terima aja kalau enggak bisa jalan-jalan ke London tapi bisanya ke Bogor... :D Uang yang kita punya itu enggak bisa bohong, loh. Jadi, mau enggak mau ya harus turunkan standar lifestyle traveling aja. Mau ke tempat yang enggak jauh dari rumah juga bisa kok bikin foto kece. Kalau memang niatnya traveling buat kece-kecean di sosial media, sih, ya harus pinter-pinter cari tempat yang murah, enggak jauh, tapi bisa bikin seantero timeline memandangmuuuu.. :D Ya, balik lagi ke tujuan traveling. Kalau enggak terlalu penting buat eksis, tentu aja ke mana pun kaki kita melangkah itulah travel destinations kita. Enggak masalah banget mau ke tempat yang dekat atau jauh, yang penting kita senang, kan? :) Traveling memang buat senang-senang, kok. Senang tapi ngutang? Ya, kadar kesenangannya bakal berkurang (sekali lagi ini berlaku buat yang mikir). Hihihi...




Punya Tabungan Khusus
Menurut financial planner, pos pengeluaran lebih baik dibikin banyak sesuai keperluan. Jadi, bagi yang hobi traveling penting banget punya tabungan khusus buat itu. Kalau mau kemana-mana, ya bongkar deh tabungan itu, jangan tabungan yang lain. Bubu Dita punya dong tabungan khusus traveling? Punyalah! Tapiiii sekarang saldonya mengenaskan banget... :D Setelah trip ke Jogja beberapa waktu lalu blas tabungannya tinggal sisa dikiiiit. Jadi mesti diisi lagi. Haduh, gimana mau ke Jepang, yah? Haha... Nah, kalau bisa dan memungkinkan memang sebaiknya tiap bulan diisi rutin dari gaji atau pendapatan. Sisihkan berapa persen buat tabungan  traveling. Saya niatnya juga gitu tapi ya seringnya kayak Ellie di film UP. Nabung buat ke Paradise Falls namuuun ada aja keperluan mendesak yang harus bongkar celengannya itu. Ya, saya mirip kayak gitu, deh. Ke ATM ngambil uang dari tabungan traveling terus beli baju sama lipen LOL *masalah perempuan banget. Mungkin karena gaji saya juga enggak seberapa, sih, jadinya tabungan ya segitu-gitu aja.. (Nyalahin gaji ahahhahaha.. plaaak :D).

Bersyukur Ada yang Mendanai
Siapa yang mendanai traveling? Ya, suamilaaah.. Hihihi... Iya, sebagian besar dana perjalanan liburan keluarga kami memang keluar dari kantong suami. Ya, mestinya memang gitu karena gajinya berkali lipat dari gaji saya LOL. Jadi, sponsor utama tetap Yaya Indro... Makaciii yaa... :D Nah, tapi Yaya Indro ini enggak punya tabungan khusus buat traveling, adanya ya tabungan sehari-hari gitu. Dia suka menyisakan  uang bulanan yang akhirnya bisa dipakai buat jalan-jalan. Pernah juga akhirnya bobol tabungan pendidikan buat biaya harian pas traveling. Kami ngambilnya enggak banyak dan kami tetap berpikir meski diambil pun, tabungan itu tetap aman. Artinya, beberapa tahun lagi nanti saat Boo dan Mika sekolah tabungan itu masih cukup untuk membiayai pendidikan mereka. 




Saya enggak menyarankan mengambil dari pos tabungan lain, ya. Tapi kalau pun harus ya mesti mikir kayak gitu. Dan kalau masih ada uang sendiri yang bisa dipakai kan artinya kita juga enggak perlu berhutang sama orang lain. Pernah juga Yaya Indro menyisihkan uang gajinya dalam beberapa bulan dan disetor kepada teman kantornya buat biaya jalan-jalan bersama teman-teman kantor (beserta keluarga masing-masing kayak family gathering gitu). Nyicil kayak gini juga membantu banget. Nyicil buat traveling memang lebih enak di awal sebelum jalan-jalan. Ada kan sekarang yang bisa pergi traveling tapi nyicilnya belakangan. Buat naik haji atau umroh, ada bank yang menyediakan pembiayaannya. Nanti setelah pulang dari tanah suci baru dilunasin. Enggak masalah metode kayak gitu. Tapi harus tetap diingat kemampuan untuk membayarnya. Kalau mampu enggak apa-apa, kok. :)




Jadi, intinya gimana? Ya, kalau hasrat traveling enggak terbendung tapi budget masih tipis maka banyak-banyaklah berdoa biar rezeki lancar dan banyak-banyaklah berusaha (tapi bukan usaha minjem uang ke teman, ya)... :D  Traveling-lah dengan happy tanpa merugikan siapa pun. Traveling-lah dengan happy tanpa hati ketar-ketir karena punya utang. Karena menurut KBBI, utang adalah:
1. uang yang dipinjam dari orang lain,
2. kewajiban membayar kembali apa yang sudah diterima. 
Tuh, kan, WAJIB dibalikin! :D Kalau saya punya utang, kabar-kabar, yaaa... Siapa tahu saya pernah khilaf gitu, kan... :)


-Bubu Dita-





20 komentar:

  1. Kalo aku nih, tipsku bisa traveling tiap thn tanpa ngutang,
    1. Sama kayak mba, aku punya tabungan traveling khusus
    2. 60% gajiku, itu hanya utk traveling :D. So yessss, suamilah yg memenuhi kebutuhan Rumah tangga. Dan tiap kali gaji masuk, 60% itulah yg aku masukin k tab khusus lbh dulu
    3. Bikin plaanning traveling setahun sebelumnya. Jd kalo orang2 bikin target awal thn, aku bikin target thn ini mau traveling kemana.. Dari situ, aku bisa prediksi brp budget yg aku butuhin. Apa 60% td cukup, ato aku hrs tambah lagi.
    4. Bagi yg punya kartu kredit, cari sisi positifnya. Kalo poinnya bisa dipake utk airmiles, kan lumayan bangettttt. Kayak CC HSBC itu bisa utk diconvert ke miles nya SQ dan Garuda. CC nya CIMB bisa utk voucher airasia. Nah manfaatin deh belanja pake CC, tp lgs dibayar saat itu jg. Jd hanya utk ngedapatin poin :)


    Itu aja sih cara2ku bisa traveling tanpa utang.. Jd prinsipnya, aku nabung 11 bulan, hanya utk foya2 2-3 minggu :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Fannyyy dirimu keren bangeeeet, gilaks 60% gaji sebbulan buat traveling.. Hebat mbaa.. Aku kayaknya harus berguru padamuuu.. Hihi.. Eiya buat kartu kredit jg berguna bgt bagi yg suka traveling ya. Aku sendiri malah belum punya nih mba.. :D

      Hapus
  2. Duh males banget sih liburan aja pake harus ngutang, beban atuhlaaah :))

    Utangku mah paling banter juga cicilan rumah, cicilan motor sama asuransi pendidikan anak hahaha.

    Untunglah aku mah gak pernah kepengen pajang poto liburan di IG, soalnya akun yang itu mah udah penuh sama meme drama korea bhahaha *aku kotor!*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teeehh kamu mah ngehits banget deh sama meme2 itu.. Gemeeez.. Hihihi.. Iya teh aku jg suka jln tapi gak mau jd beban juga.. Cicilan rumah masih, nabung buat bocil2 sekolah puuun.. :D

      Hapus
  3. ahaha setuju banget, bagian turunkan standard pun kejadian tuh pas aku bilang suami mau brenti kerja, dia mah boleh banget, tp pesannya, "turunin standar yah, gaya idup jangan kayak masih kerja kantoran, ngopi2 diperjarang, travelling apalagi" ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia mba kadang standar hidup gak sesuai kenyataan hidup.. Jadinya ya gak standar ya hehe.. Semangaaat mba Zata, dirimu keceeee :)

      Hapus
  4. Waahh..itu mungkin yang di sebut biar tekor asal kesohor, ya semoga kita terhindar dari mental kek gini ya mba Dita..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiinn mba, semoga gak gitu yaa..

      Hapus
  5. Bener, intinya mah kita harus sadar kemampuan kita seberapa. Sebenernya bisa diukur kok takaran kemampuannya seberapa, tapi beberapa orang memilih bersikap denial. Hmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyess bener mba Ikka sikap denial gak nyadar diri gitu yang bahaya..

      Hapus
  6. yes setuju banget turunkan standar turunkan gensi yang penting hepi bukan pulang travelling sakit kepala buat balikin uang yang dipinjem. Makanya saya banyakin semedi di rumah wkwkwk daripada gegayaan molo :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal ada uang sendiri mah gapapa ya teh.. Kalo dari sisi psikologi org macam gitu gmana tuh teh? Mesti diapain ya biar sadar?

      Hapus
  7. klo sy sih gak pusing ya baca judulnya, soalnya gak dibaca hehee...

    Oiya, ttg travelling, emg enak ya klo ada yg mendanai :D (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya mas, trims udah mampir yaa

      Hapus
  8. Wah, kudu belajar bikin bujet khusus traveling nih sama mbak Dita juga mb Fanny hehehe keren deh kl tiap tahun bisa jalan2 nyaman tanpa hrs ngutang hehe keren!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa aku pun mau berguru sama mba Fanny nih mba hehe.. :D

      Hapus
  9. iya sih ya mba dita, suka gimana gituu, tapi ya menurut saya setiap org punya pilihan asal ga nyusahin org lain aja, misal pas waktunya bayar malah kabur. Banyak juga kan yg jalan2 pake kartu kredit.. hihii ini nih gaya baru berhutang yg ga kelihatan.

    Tapi setuju banget sebaik-baik jalan2 ya jangan sampai ngutang, nabung seperti yg mba dita sarankan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo tabungan cukup baru jalan ya mba, kalo gak ada ya pending dulu lbh baik.. :)

      Hapus
  10. Traveling itu sebenernya ga perlu jauh2, yg deket2 asal hepi jg dah cukup. Kalau ada yg maksain traveling biar terlihat keren ya dikembalikan lagi ke orangnya masing2 hihihi. Aku mah kl ngga ada duit ya udah diem aja di rumah, jalan2 ke BKT juga dah seneng :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi setujuuuu bgt mba San.. Deket rumah anak pun udah hepi berat ya diajak jalan2.. :D

      Hapus