Monday, November 7, 2016

Bazar Tulip 2016 di Erasmus Huis: Tempat Berburu Kuliner dan Souvenir Khas Belanda


Sudah empat tahun lebih saya tidak menjejakkan kaki di Erasmus Huis, Kedutaan Belanda. Terakhir kali saya ke sana adalah untuk les Bahasa Belanda tingkat dua yang baru mulai 3 pertemuan. Ya, setelah itu saya memutuskan untuk tidak melanjutkannya karena hamil Boo. Di saat-saat awal kehamilan itu badan saya rasanya memang enggak enak banget (apalagi masih Long Distance Marriage... Eeeaaa :). Pulang les sampai rumah jam 11 malam dan besoknya harus bekerja, saya langsung mengibarkan bendera putih. :)



Rasanya kangen banget buat mampir ke Erasmus Huis sekedar untuk ke cafenya atau menonton sesuatu tapi ada saja kendala. Nah, begitu melihat info di grup whatsapp kantor soal Bazar Tulip di Erasmus Huis, langsung saja saya mengosongkan jadwal untuk meluangkan waktu ke sana bersama keluarga. Bazar tersebut hanya diadakan satu hari di hari Sabtu, 29 Oktober 2016. 

Kami tiba di Erasmus Huis sekitar jam 11 siang. Tampak dari luar pagar, tenda putih dengan berbagai stand sudah siap menyambut pengunjung. Setelah kami memasuki area Kedutaan Belanda, kaki ini melangkah terlebih dahulu ke dalam gedung. Niatnya untuk ke toilet, tapi di dalam gedung kami melihat banyak instalasi seni  yang keren. Ternyata di tempat itu sedang berlangsung pameran seni “Siklus Abu” karya Tisna Sanjaya. Pameran tersebut sudah berlangsung sejak September lalu. Instalasi yang paling menarik mata adalah ubur-ubur raksasa yang terbuat dari galon air minum serta makhluk serupa naga dari wajan penggorengan!  Wah, Boo dan Mika antusias banget melihat kedua hal itu!










Selepas menikmati seni instalasi dan lukisan di sana, kami segera menuju tenda tempat Bazar Tulip berlangsung tanpa harus membayar satu rupiah pun. Gratis!  Bazar Tulip merupakan kegiatan yang diadakan setiap tahun oleh pensiunan Kedutaan Belanda. Meski namanya Bazar Tulip, jangan harap ada banyak tulip cantik seperti di Keukenhof, ya. Hehe… Sama sekali enggak ada yang jual bunga tulip. Oh, ada, sih, yang jual tulip tapi tulip hiasan sebagai pajangan. : ) 

Apa aja yang ada di Bazar Tulip tahun ini? Bagi penggemar kuliner khas belanda, bazar ini cocok banget sebagai tempat berburu kuliner tersebut. Ontbitjkoek, poffertjes, stroopwafel siap memanjakan lidah pengunjung. Tapi harus dibeli dulu, yaa… :D Saat di sana, saya membeli klappertart sebagai oleh-oleh untuk Yaya Indro yang enggak ikut ke sana. Boo dan Mika happy dengan gelato cokelat berwadah wafel kering berbentuk mangkuk serta es krim strawberry di dalam roti tawar. Saya juga happy, soalnya sempat mencicipinya berkali-kali… Hihihi… Ya, suasana  di dalam tenda memang panas sekali siang itu. Makan gelato dan es krim jadi mendinginkan suasana (tapi setelah itu mesti minum air putih yang banyaaak).

Hal menarik lainnya adalah tak hanya kuliner Belanda yang ada di Bazar Tulip. Berbagai makanan asli Indonesia juga ada, lho. Di satu stand saya melihat macam-macam masakan khas Manado. Di sisi lain, saya malah mencoba kripik singkong pedas khas Padang. Ada juga roll gulung dengan gambar bunga tulip dan kincir angin. Unik! Beberapa stand juga menjual kain batik, aksesoris batik, dan baju batik siap pakai. Indonesia banget, kan! 




Mama saya yang punya hobi dan usaha di bidang craft juga senang bisa datang ke Bazar Tulip karena bisa melihat berbagai hasil craft, seperti tas, sarung bantal, dan sebagainya dengan motif khas Belanda. Lucu-lucu, deh! Saya juga happy begitu melihat tempelan kulkas serta pajangan meja bertema Belanda. Gemas! :)  









Di bazar ini kita juga bisa foto gaya Volendam dengan baju Belanda, lho. Kok enggak ada fotonya? Hehe... Iya, kami enggak foto studio itu. Saya enggak melihat tempatnya di mana... Hahaha... Kami juga tidak terlalu lama berada di Bazar Belanda. Selain karena panas, suasana di dalam tenda pun ramai sekali. Kunjungan ke Kedutaan Belanda hari itu, kami akhiri dengan berfoto di depan kincir angin mini dan patung kodok yang jadi favorit Boo di sana. Semoga tahun depan bisa ke Bazar Tulip lagi... :)












-Bubu Dita-



18 comments:

  1. waahh...bagus ni acaranya ya mba Dita, roti gulungnya cakep, kalao saya sayang mau makannya hihih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iya Mba Nunu, mau dipotong2 pun rasanya sayang yaaa.. :D

      Delete
  2. Ihhh keren ya bazaarnya, bisa kangen berat aku ama Belanda kalau kesini. Waktu itu di blast sih di group wa tentang even ini, tapi enggak bisa dateng.

    Jadi Dita bisa bahasa Belanda niiih...aku dulu juga belajar di Bandung, maar Ik vergeet bijna allemaal! Kalau baca buku anak in het nederlands mah masih ngerti:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku udah banyak yg lupa Mba Tesyaaa.. hihihi :D Tapi pingin jg belajar lagi..

      Delete
  3. Waahh keren, lucu-lucu banget barangnya aku pasti udah nggak tahan beli semua duh.. Aku addict banget sama Belanda mba, ajarin dong bahasa Belanda demi dapet bule Belanda #ehgimana :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eeaaa, niatnya biar dpt jodoh ya.. ahahaha bisa aja nih Mba Nesa.. :D Lucu2 bgt mba, gemesin souvenr2nya..

      Delete
  4. wah seru ya, kayanya dulu enenk atau ibu saya punya piring hiasan yg ada gambar kincirnya gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes mba hiasan piring Belanda itu kyaknya nghits bgt yaa.. :)

      Delete
  5. Aduh roll gulung (bolu?) nya lucu sekaliiiiii :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lucuuuu, gak tega kan klo di makan.. hihi

      Delete
  6. wahhhh telaattttt.... kenapa baru tahu sekarang ada bazar tulip.. hiks. udah lama ga main ke erasmus huis, acaranya selalu kece ya di sana. Duh mba dita, minta panitia adain lagi dong bazarnya. hihii,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tenang Mba Ira, kayaknya ini event tahunan jd taun depan ada lg.. Kita ke sana yuk mba taun depan.. hehe tp msh lama yah.. :)

      Delete
  7. Lucuu, roll gulungnya. Itu mama yaa mba ^^
    Seneng pasti klo ke bazaar Ini, bnyk hasil kerajinan yaa..tulipnyaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, itu mamaku mba. Happy bgt kalo pergi ke bazar2 lucu gini.. :D

      Delete
  8. Aaaak pernak perniknya bikin kalap, rasanya mau diangkut semua ke rumah hahahaha

    omnduut.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untung om, aku gak bawa cash banyak2. Klo gak kalaplah jajan di sana.. haha :D

      Delete
  9. waaaaaah mauuuu bunganya:(

    Adis takdos
    travel comedy blogger
    www.whateverbackpacker.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pun mauuu, tp gak ada bunganya kaaak.. hiks:(

      Delete