Selasa, 20 Juni 2017

Hotel D'Senopati Malioboro Jogjakarta


Memilih hotel di Jogja sekarang gampang banget. Menjadi salah satu kota destinasi terpopuler di Indonesia, hotel di Jogja bertebaran di mana-mana. Dari yang kamar sempit dengan kipas angin sampai yang kamar luas, mewah berharga selangit. Dari yang unik dengan mural yang jadi spot foto keren sampai yang biasa-biasa aja. 


Nah, memilih hotel di Jogja bisa jadi gampang tapi bisa juga jadi bingung sendiri macam saya. Haha... Saking banyaknya hotel saya jadi bingung. Lihat review blogger tentang suatu hotel atau lihat foto di IG jadi pingin juga, apalagi kalau hotelnya lucu gitu. :) 

Untuk pilihan hotel saya akhirnya menimbang dari berbagai sisi, yang paling terutama, pastilah budgetnya. Maunya pasti hotel dengan harga terjangkau tapi punya fasilitas wah dan dekat tempat wisata. Setelah semedi tujuh hari tujuh malam, kami pun memutuskan untuk menginap di Hotel D'Senopati Malioboro. 

Baca Juga: Itinerary Jogja 3 Hari 2 Malam (Bersama Balita)

Kenapa pada akhirnya kami memilih hotel tersebut? Yes, alasan pertamanya adalah karena inilah hotel yang paling dekat dengan Taman Pintar! :D Iya, kami ke Jogja, ya, tujuan utamanya memang mau ke Taman Pintar. Boo penasaran mau lihat dinosaurus di sana. Boo bahkan ke Taman Pintar sampai dua kali, lho! Hehe... D'Senopati Malioboro dengan Taman Pintar memang bisa dijangkau dengan berjalan kaki enggak sampai 5 menit. Deket bangeeeet! 

Selain dekat Taman Pintar ada beberapa alasan lagi hotel ini pas banget buat tempat menginap bersama keluarga. Apa Aja? 


Ada Kolam Renang, Dong
Hotel yang punya kolam renang sudah pasti saya lirik. Apalagi kalau sudah punya anak, kan. Lumayan banget buat fun time Boo kalau di hotel. Kolam renang yang ada di Hotel D'Senopati ini memang enggak terlalu besar, tapi paslah buat main air anak-anak. Boo sempat berenang sebentar di sini. Kok sebentar? Iya, soalnya enggak lama setelah nyebur eh hujan deras. Walau cuma sebentar tapi yang penting sempat mencoba, ya... :) 







Kamar Besar, Twin Bed dengan Kasur Lebar
Nah, ini dia yang paling saya suka dari hotel ini. Kamar superior yang kami tempat luuuaaasss. Boo dan Mika bisa lari-larian dari depan pintu sampai ujung jendela. Jarak antara kasur dengan meja dan dinding juga cukup lebar, enggak sempit. Kamar ini memang cocok banget untuk keluarga (pun dengan keluarga dengan dua anak balita yang enggak bisa diam seperti keluarga kami)... Hehehe... 








Tipe kasurnya twin bed yang ternyata ukurannya juga besar, lho. Biasanya, kan, kalau hotel dengan twin bed ukurannya yang single, ya. Tapi ini ukuran Queen! Jadi, Bubu sama Yaya masih muat di satu kasur. Nyahahaha... :D Kami biasanya lebih memilih double bed, kalau pun menginap di hotel dengan twin bed pastilah kasurnya digabung. Kali ini, enggak ada drama gabungin kasur, dong, karena kasurnya sudah besaaar... :D

Baca Juga: Menginap Bersama Anak, Pilih Double Bed Atau Twin Bed? 


View Ciamik
Beruntung juga kami menginap di lantai 6 hotel ini, apalagi pada saat pagi. Sunrise yang bersinar terang menjadi pemandangannya. Baguuusss... Foto sunrise pagi dari kamar hotel yang saya posting di IG pun di repost oleh pihak hotel. :D

Tak hanya pagi, suasana sore dan malam pun bisa jadi pemandangan seru. Di antara rumah-rumah penduduk di sekeliling hotel, ada perbukitan yang tampak di kejauhan. 




Dekat Superindo & Tempat Makan
Saat menginap di D'Senopati, saya sempat, lho, mengajak Boo dan Mika ke Superindo jalan kaki melewati Jembatan Sayyidan. Lokasi hotel ini memang dekat dengan pusat perbelanjaan itu. Niatnya ke sana mau mengambil uang di ATM tapi pada akhirnya ada plastik berisi camilan  yang saya tenteng... :D

Nah, asyiknya, di sebelah hotel ini ada rumah makan chinese food, Miroso. Sebagai penggemar chinese food garis keras, seneng bangetlah saya bisa beberapa kali pesan makan di tempat ini. Dari capcay dan mie rasanya enak kalau buat lidah saya. Hehe... Oiya, di resto ini ada label halal-nya, kok. Insya Allah aman, ya, buat yang muslim. 

Dari hotel ini juga dekat dengan pusat kuliner gudeg di daerah Wijilan. Saya dan anak-anak sempat juga naik becak pulang-pergi ke Wijilan untuk membeli Gudeg Yu Djum. Enggak kerasa tau-tau sudah sampai tempatnya. :) 


Harga Terjangkau 
Dengan fasilitas kamar yang luas, kasur yang besar, lokasi hotel dekat tempat wisata dan kuliner, breakfast yang beragam (ada stall gudeg!), ada kolam renang pula harga kamar yang kami tempati selama dua mala mini cukup terjangkau. Per harinya kamar superior ini dikenakan tariff hampir Rp 400 ribu. Jadi selama dua hari kami membayar Rp 800 ribu kurang sedikit. :D 

Nominal ini bisa membuat kami berhemat, soalnya Yaya Indro membuat budget untuk hotel maksimal Rp 700 ribu per malam. Nah, kan, sudah hemat setengahnya. Lumayan! Oiya, di hotel ini pun enggak ada deposit yang harus diberikan pada saat kami datang untuk check in. 








-----

Ulasan saya memang kebanyakan hal yang positif untuk hotel ini. Namun ada juga beberapa hal yang kurang sreg di hati, sih. Contohnya aja,tidak adanya tisu di dalam kamar. Tisu hanya disediakan di kamar mandi saja. Jadi bingung, deh, kalau mau lap sesuatu di kamar pakai apa. Untung saya selalu membawa tisu basah dan tisu kering saat traveling. Sebenarnya bisa minta ke pihak hotel, kok, kalau kita butuh. 

Lantai kamar pun dilapisi kayu bukan karpet. Jadi kalau anak-anak lari-larian, ya, agak berisik. Hihi.. :D Selain itu, enggak ada toilet atau tempat ganti baju di dekat kolam renang. Lobi hotel pun agak gerah padahal plafonnya tinggi dan rasa makanannya pun masih standar. 

Hotel ini masih termasuk hotel baru di Jogja, jadi saya rasa masih perlu banyak masukan supaya lebih berkembang  ke depannya. :)




-Bubu Dita-




11 komentar:

  1. Uti mau ke jogja nih.. bisa aku referensiin ke siniiii
    Enak yaa ada kolam renangnya karena anak2 biasanya suka main air kaan bubuuu
    Noted juga ah, kalo ke Jogja lagii mau dsni...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya maming, udah ada kolam renang, kasurnya gede pas buat kita udah ada bocil 2, harga terjangkau pula.. :D

      Hapus
  2. iya itu asik banget ykuran twin bednya. Kalau saya nginep di sana kayaknya gak usah pesan extra bed lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mba Myra, Keke sama Naima masih muat gak perlu ekstra bed.. :)

      Hapus
  3. aku pengen ke taman pintar klo ke Jogya n pengen juga nih nginep disini mayan harganya juga sebandjng y mba fasilitasnya juga keliatan nyaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan bgt mba, dekeeeet taman pintar tinggal jalan :D

      Hapus
  4. Jogja itu lama2 kayak bali perkembangan hotelnya. Jadi banyaaak banget dan hrg bersaing :D. Seneng jadinya.. Hotel berbintang aja itungannya jd ga gitu mahal :).. Apalagi banyak yg bgs2 ya mba.. Syg aku jarang nginep di jogja, pasti biasanya balik ke solo..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya mba Fanny kalo nginep di Solo terus ya, di Jogja jln2 aja.. Sesekali nginep Jogja jg mba.. Trus bingung kayak aku milih hotel karna saking banyaknya. Iyes udah mirip Bali..

      Hapus
  5. aku udah pernah ke taman pintar sebelum mada lahir, dulu nginepnya di rumah sepupuku, hotel ini bisa jadi pilihan klo pengin ke taman pintar bareng mada yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes mba Ayya.. Mada seneng bgt pasti kalo diajak ke Taman Pintar.. :)

      Hapus
  6. Mba Ditaa, ini murah loh kalau kamar segeda itu semalam hanya Rp 400 ribu. SMoga aja bisa ke sana ah :)
    Makasih ya mba infonya

    BalasHapus