Sabtu, 11 Februari 2017

#CelotehTukangJalan: Harapan vs Kenyataan


Pada postingan blog saya yang ini saya menulis kalau traveling itu bisa bikin happy. Tapi, tapi, tapiiiii, ada beberapa kejadian selama saya traveling yang bikin kadar ke-happy-an itu berkurang. Kadang apa yang ada di kepala, apa ekspektasi kita tentang suatu tempat, tentang perjalanan, enggak berbanding lurus dengan kenyataan. 

Kali ini #CelotehTukangJalan mau curhaaat soal harapan dalam traveling dan kenyataan yang dialami. Hihi... Ternyata ada aja kejadian yang ngeselin, nyebelin, ngegemesin saat kami traveling.

Tulisan Efi:
#CelotehTukangJalan: Saat Realita Menghancurkan Harapan

Tulisan Ria:
#CelotehTukangJalan: Mie Legendaris Bandung yang... Aduh!

Tulisan Nita:
#CelotehTukangJalan: perjalanan Paling Epic Failed-nya

Sepanjang ingatan saya pernah traveling, ini dia beberapa kejadian yang enggak sesuai harapan, yang bikin "hadeeeuuhhh...". Hihihi... Kadang kalau diingat lagi saya malah jadi ketawa, sih. :D

Kecele di Dusun Bambu
Kalau kejadian di Dusun Bambu ini fix karena saya kurang riset tempat. Bener banget kalau mau traveling ke mana pun harus riset dulu. Riset itu pentiiiing. Jadi, dulu saya pingin banget ke Dusun Bambu di Lembang. Mau nyoba atmosfer makan di Resto Lutung Kasarung yang bentuknya mirip sangkar burung itu, lho. Nah, saat ada kesempatan ke Lembang kami sekeluarga pun enggak melewatkan untuk ke sana. Saya hanya melihat di website kalau jam buka tempat ini sampai jam 9 malam. Karena jadwal lumayan padat, kami pun sampai di Dusun Bambu pas magrib. Saya pikir "ah... masih jam 6 pasti masih ramailah." Ternyataaaaa, Dusun Bambu sepi bangeeeetttt. Resto Lutung Kasarung pun sudah tutup. Kami enggak bisa melihat apa-apa. Hahaha... Sempat mangkel soalnya, kan, saya lihat di Mbah Google bukanya sampai malam. Tapi memang saya enggak baca di review blog orang yang sampai malam di sana kecuali yang glamping. Saya juga enggak lihat foto-foto di sana saat malam, sih. Coba saya telepon dulu, ya, buat memastikan. Kami akhirnya makan di Resto Burangrang Dusun Bambu yang masih buka. Kami sekeluarga jadi pengunjung satu-satunya di resto yang luas itu. Meski rasa makanannya lumayan enak, tapi enggak mengurangi kemanyunan muka saya sepanjang malam. Kecewalah, yaa.. :D Karena tahu hal itu, Yaya Indro pun keesokan harinya mengajak kami sekeluarga kembali ke sana. Pas siang hari, pas kami masih bisa melihat yang lucu-lucu di sana. Hihi, asyiikk!





Muka Terbakar di Makassar
Saya tahu banget kalau Makassar itu panas. Saya sudah baca beberapa tulisan tentang Makassar, tentang Rammang-rammang, tempat wisatanya yang terkenal di sana. Gunung kapur di Rammang-rammang memang memesona. Tapi panasnya itu ternyata benar-benar terik sekali dan saya enggak bawa sunblock! Lupa banget padahal sebelum berangkat saya sudah ingat harus membawanya. Untuk mengurangi teriknya, saya menyewa topi seharga Rp 5000 tapi memakai topi atau payung pun enggak terlalu membuahkan hasil. Huhuhu... Akhirnya setelah dari Rammang-rammang, muka saya pun merah seperti udang rebus. Beberapa teman perjalananan pun menyadarinya. Saya langsung pingin tutup muka! Zzzzzzz...




Baca Juga: Menyusuri Sungai Pute di Maros Sulawesi Selatan


Hampir Ketinggalan Kereta
Waktu itu saya, Yaya Indro, dan Boo mau ke Cirebon naik kereta dari Gambir. Mika saat itu belum lahir, masih ada di perut saya. Rencananya dari Depok mau naik kereta, tapi akhirnya kami naik taksi 3 jam sebelum jadwal keberangkatan kereta. Kami berangkat jam 6 pagi dengan jadwal kereta jam 9 pagi. Paslah, ya. Paling sampai Gambir jam 8, jadi kami masih bisa sarapan di Hokben. Hahaha... Kalau ke Gambir pasti ke Hokben. :D Tapiiii ternyata meski sudah memperhitungkan waktu yang lumayan, kami bertiga hampir aja ketinggalan kereta, lho! Kami berangkat di hari kerja saat peak hour pagi hari. Duh, makanya macet di mana-mana. Enggak kepikiran bakal macet bangeeet.  Kami sampai Gambir 10 atau 5 menit sebelum kereta berangkat. Biasanya kalau traveling gitu saya selalu usahakan satu jam sebelumnya sudah sampai stasiun atau dua jam sudah sampai bandara sebelum jadwal keberangkatan, kan. Kami pun tergopoh-gopoh keluar dari taksi menuju peron stasiun. Selamat! Kami enggak ketinggalan kereta... Hehehe... Tapi pas duduk di kereta jantung rasanya masih deg-degan.

Baca Juga: Tips Naik Kereta dengan Batita






Pupup di Pesawat
Pinginnya, sih, dalam perjalanan ke tempat tujuan bisa rileks, santai, tenang. Tapiiii, hal ini mustahil kalau bawa bayi dalam perjalanan. Muahahaha... :D Dari mulai yang enggak bisa diam, pingin jalan-jalan di lorong kereta atau pesawat, dan harus berhadapan dengan PUPUP! Tuh, sampai saya bikin huruf kapital. Hihihi... Iya, bawa bayi saat traveling mesti terima resiko mereka akan pupup di mana pun dan kapan pun. Kejadian ini baru aja saya alami waktu ke Makassar. Mika biasanya selalu pupup pagi hari sekitar jam 6 atau jam 7an-lah. Tapi saat berangkat ke Makassar, pagi-pagi Mika enggak pupup. Sampai keberangkatan pesawat pukul 09.30 dari Jakarta, dia juga belum pupup. Saya sudah ngebatin, "Duh, jangan-jangan nanti pupup di jalan, nih!" Dan benar saja! Sudah setengah perjalanan menuju Makassar Mika pupup. Hihihi... Langsung, deh, saya nyeseeel kenapa ngebatin seperti itu. :D Saya belum pernah punya pengalaman membersihkan pupup bayi di toilet pesawat. Jadi, ini pengalaman pertama saya, nih. Repot, ya. Hahaha... Tapi bisa, kok. Yang lebih repot malah nyuruh Mika jangan main tissu toilet. Duh, dia seneng bangeeeet liat tissu gulung di toilet yang sempit itu! Nah, lucunya saat pulang dari Makassar ke Jakarta dengan penerbangan sore hari, Mika pun kembali pupup di pesawat, dong! Ini ceritanya mau ngerjain Bubunya atau emang kerasan, ya, dia di pesawat. Hihihi... :D Hadeuh, Mikaaaa...





Dikira Remaja
Ini pengalaman epic banget tapi super ngeheeee. Jadi ceritanya saya lagi mau honeymoon, nih, sama Yaya Indro sehari setelah nikah. Cieehhh... :D Tujuan kami ke Bali dengan Si Singa. Di dalam pesawat, kami duduk pas di dekat pintu emergency. Tiba-tiba ada seorang pramugari cantik bertanya sesuatu ke saya. Saya kurang mendengar pertanyaannya. Tapi Yaya Indro yang mendengar langsung senyum-senyum gitu dan.menjawab pertanyaan mbak pramugari. Saya yang masih enggak paham penasaran, dong, ya. "Apaan, sih? Apaan?" Yaya pun menjelaskan sambil ketawa. Jadiiiii, pramugari itu nanya apa umur saya sudah 17 tahun atau belum! 17 tahuuuuun! Muahahahaha... :D Yang duduk di dekat pintu emergency itu memang mesti berusia 17 tahun ke atas! Ngehe, kan, ngehe, kan! Sepanjang perjalanan di pesawat Yaya Indro pingin ngakak tapi ditahan terus. Syebeeeel... Ya, tapi seneng, sih, bisa kelihatan 10 tahun lebih muda. Saya kayaknya enggak perlu krim anti aging. Tapiii keanggunan saya sebagai istri dan perempuan dewasa blaaaasss buyaaaarrr seketika... :D


Teman-teman pernah ngalamin kejadian ngeselin, nyebelin, dan ngegemesin juga kayak kita enggak? Share, yuuuk, di komen! Hihihi...


-Bubu Dita-



33 komentar:

  1. Mika grogi tuh di pesawat. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadiii, tp untung dia tenang Fii.. Paling rewel sebentar2 minta ASI.. :)

      Hapus
  2. HAhhaa kalau aku senang dungs dibilang masih usia 17 tahun ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seneng, sih, Mba Alidaaa.. Tapiiii, masa kemudaan bangeeet hahaha :D

      Hapus
  3. Makassar emang panas banget mba.. Ufah mah panas, debu pulak, lengkap kan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya mba, aku gak nyangka bakal panasnya nyelekit terik gituuu.. huhu Tapi tetep menyenangkan kotanya.. :)

      Hapus
  4. Memang awet muda mba Dita...aku aja ketipu..kirain anak kuliahan..hihihi...oiy emang yaa kalau jalan nggak sesuai ekspektasi duuhh..Yaa mau gimalagi..tetep berkesan koq, bisa jadi bahan blog..eh..;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whahaha aku juga ketipu mba Nuu sama dirimu, gak nyangka anakmu udah SMP yaa.. :D Hihi iya mba untunglah ada blog jadinya bisa dicuthatin di blog kan kan.. :D

      Hapus
  5. tengkiu sahre penalamannya ya mbk, emang ya kudu riset dulu y mbk sebeum pergi2,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mbaa, riset tempat sebelum ke sana penting banget.. :)

      Hapus
  6. Aaah aku pun bru mengalami hal ajaib naik pswt, tujuan pekanbaru tp mendaratnya di palembang coba. Hahhahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Laah, mbaaa kenapa bisa salah mendarat gitu ya.. Hahaha :D

      Hapus
  7. Pengalaman adalah guru yang paling berharga, terima kasih Mba Dita sudah berbagi cerita, saya jadi belajar juga dari pengalaman Mba Dita ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... Iya Kak bener bgt jd belajar dari pengalaman, yah.. :D

      Hapus
  8. Pelajaran yg aku dapat selama jalan2, kalau riset itu cari yg tanggal postingnya terbaru. Krn udah berkali-kali kena tu, ada yg restonya udah tutup, ada yg harga beda, ada yg menunya udah dikurangi dsb. Kalau ketinggalan pesawat itu suami krn jkt macet pdhl sdh 4 jam di jalan. Hangus uang 650rb & masih harus berjuang naik bus ekonomi nyaris 24 jam krn sdh janji mau pulang sama anak2. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa keren Mba Lusi suamimu demi anak ya mbaa.. Hehe.. :) Yes, bener mba riset juga mesti cari data terbaru yaa.. Setuju banget aku..

      Hapus
  9. Pernah tersesat, gara-gara sok tahu lokasinya. Tanya si mbah google, malah makin masuk ke dalam kampung. Padahal kalau bawa mobil, susah. Jalannya sempit. Aduh muter-muternya bikin bete. Mana naik-naik ke puncak bukit. Padahal sebenarnya jalannya gampang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal Google maps itu andalan banget kalo lagi gak tahu jalan.. Tapi bisa salah juga ternyata.. Jadi pengalaman gak terlupakan ya mba.. hehe

      Hapus
  10. Aku seringnya riset ala kadarnya dulu, tapi enggak secara lengkap. Mangkanya kalau ke suatu tempat wisata pasti enggak tuntas harus ada kunjungan kedua kali baru bisa puas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba waktu yang terbatas jadi kurang bisa eksplor tempatnya ya.. Aku juga gitu mba.. huksss

      Hapus
  11. Bener harus riset hihii ...aku dulu banget pas beli notebook nggak cari review banyak, nyesel deh cpt panas. Huhu
    Eh itu kok lucu yg cerita 17 thn haha... Tapi syeneng yaa, nggak perlu pake anti aging 💛💛

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaah Mba Uci ngomongin notebook jadi keingetan aku pingin nyari lapi/notebook baruuu... Haha iya mba mesti riset plus tanya yg punya pengalaman yaa.. Nah, masalah 17 tahun itu gemes mbaaa hahaha.. :D

      Hapus
  12. hebat ih mba bisa bawa balita travelling jauh, kalau aku mah nyerah deh padahal cuma satu balita tp udah kebayang rempongnya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, iya Mba Ria mau gak mau mesti mau rempong. Kalo gek aku gak jalan2 haha.. :D

      Hapus
  13. Masalah PUPUP itu memang bikin deg-deg an ya, mbak...hihihihihi....aku juga selalu berusaha supaya si boy PUPUP dulu sebelum berangkat. Ribet kalo PUPUP di perjalanan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Deg2an bangeeet.. Hahaha.. Tapi mau gimana lagi ya Mba Yessi.. hihihi :D

      Hapus
  14. Wakakakak emang traveling tu kadang bikin stess sendiri pas ada kejadian pup #tapi ini adek bayik sih ya, klo orang dewasa yangnkebelet pup, aduh ngalamat bisa buyar semua konsentrasi wakka
    Klo di maksar emang iya fanaaas kakaa, jadi dulu aku juga tuh mayan gosong pulang2 dari sana, padahal ga yang jalan seharian, cuma lewat beberapa jem duank uda buduk ini muka hihi
    Enak atuh dikira remaja berarti haweet muda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keawetaaan Mba Niit aaakkk, syebel.. :D Iyah panas betul, gak nyangka bakal sepanas ituuu..

      Hapus
  15. pengalaman yang sangat panjang dimana harapan melawan kenyataan kerap kali nggak sejalan dengan apa yang ingin kita raih

    BalasHapus
  16. Kebiasaan saya juga kalau mau jalan-jalan ke tempat baru selalu cari lewat google dulu. Terutama tulisan para blogger :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi aku pun mba Myra.. Tulisan blogger lbh terasa personal dan objektif sesuai sama apa yg mereka alamin ya.. :D

      Hapus
  17. Hwaaaa emang dirimu imuuutt bgt sih mba.disangka 17 thn dehh
    Kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus